Tuesday, August 10, 2010

Hasidah 'ditinggalkan' oleh Fadilah?

Oleh:JJ

KUCHING: Ahli Dewan Undangan Negeri (DUN) Samariang YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali "memberanikan” dirinya pergi ke Kampung Sungai Midin pada jam 4.30ptg Ahad lepas dalam usahanya yang seakan-akan cuba mengambil hati penduduk disana.

Secara kebetulan, penduduk kampung tersebut sedang mengadakan majlis menyambut kedatangan bulan Ramadan di surau kampung berkenaan.

Dalam perbualannya dgn ketua ranting Parti Pesaka Bumiputera Bersatu (PBB) kampung tersebut Abang Aspa Abang Julaihi, YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali tidak menyentuh langsung tentang “kesilapan” wartawan Metro Harian Abdul Rahman Adam (muka surat 8 bertarikh Ogos 6, 2010) mahupun memohon maaf ataupun membuat penerangan mengenai hal tersebut.
YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali nampaknya tidak ingin mengambil “sebarang risiko” kenyataannya disalahtafsir sekali lagi.

Rata-rata penduduk kampung tersebut nyata kelihatan sudah “muak” dengan Hasidah.

Walau apapun, retak itu sudah nyata dan hanya menanti belah.

Pada masa yang sama Ahli Parlimen Petra Jaya YB Fadillah Yusuf yang juga Timbalan Menteri Sains, Teknologi dan Innovasi dikatakan berusaha untuk mengelak dari membabitkan diri dalam 'kontroversi' ini.

Beliau seolah-olah membiarkan YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali menyelesaikan 'kontroversi' yang ditimbulkan oleh YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali sendiri.

Mungkin tindakkan YB Fadillah ini disebabkan beliau sendiri sedang mengalami masalah kepimpinan dalam PBB ataupun beliau ingin 'mengajar' YB Sharifah Hasidah Sayeed Aman Ghazali agar jangan bertindak bersendirian dalam menangani sebarang isu di kawasan Samariang.

Also read:

21 comments:

  1. saya sangat sangat tak suka orang politik terutama sekali YB, YB Menteri dll suka cakap bohong. berenti lok bulak YB bulan puasa tok hormatilah bulan puasa tok. nampak jak gaya sik ngam semuanya wayang.

    ReplyDelete
  2. YB Fadillah sekarang sedang sibuk pula dengan Hal di N36, terutama Pulau Bruit

    ReplyDelete
  3. POK, kalau bukan kerana YB dan kerajaan mana kan ada pembangunan... ingatlah setiap manusia perlu pemimpin... kalau pok sik suka dipimpin diam jak kat alaska atau palnet lain... sebab kat dunia tok semua negara ada pemimpin dan kerajaan

    ReplyDelete
  4. "Rata-rata penduduk kampung tersebut nyata kelihatan sudah “muak” dengan Hasidah".... POK, macam ne pok boleh madah macam ya.. ko orang kampung ya kah?.. sebelum sidak nerimak kehadiran YB hasidah ya... ko yang ngasut nak???

    ReplyDelete
  5. Jangan madah rata2 pok..geng U jak madah kedak ya.
    "baling batu, sembunyi tangan"

    ReplyDelete
  6. Pok,Pok mun sik ada angin daun nyior sik melambai-lambai,pok pal hal pok gago gilak ngan yb sidah, ya lah masalah kitak orang politik tok sik dapat ditegur cepat melanting,tangar lok rupa bentuk badan kitak sexykah? gemukkah? kurapkah? panaukah? Pok mesti ingat fakta keistemewaan rakyat dan keistemewaan YB. Seluruh YB Malaysia adalah pekerja/kuli rakyat dan rakyat adalah majikan YB.Macam ni Pok rakyat atau orang suruhan YB.Sik kan majikan sik oleh negur kuli. Fikirlah sendiri Pok.

    ReplyDelete
  7. kini masa dekat dengan masa pilihanraya dan semua apa yang dikata adalah cantik cantik belaka, untuk mendapat sokongan ramai semua kata kata memanglah manis belaka. Sampai masa nanti bila masa buang undi baru tahu.

    ReplyDelete
  8. Maka bulan posa... cerita tok mcm nok melaga-lagakan YB Hasidah and Yb Fadillah jak :). Ukan nya duak ada turun sama ke seya kah 2-3 bulan ya tek....

    ReplyDelete
  9. dalam carita yg diterima dari Bintulu tidak lama dulu, para pendudok Vaee, kurang senang dgn YB mareka yang susah nak dijumpa. Sampai ada saorang pengusaha kraft dari vaee, beri tahu mareka minta bekas bangunan perpustakaan lama dijadikan tapak untuk mareka buat perniagaan. Permohonan mareka telah lama tidak mendapat tindakan semua pihak, terutama YB.

    ReplyDelete
  10. Mohon banyak maaf kerana post komen dari Bintulu.

    ReplyDelete
  11. Baru baru ini banyak aktivity galakkan perniagaan terutama oleh pihak SEDC saperti program di Kpg Sg Bedil dan tebingan Sungei. Jadi kamik suka tanya sidak SEDC berapa ramaikah telah usahawan berjaya dibentuk oleh sidaknya. Buat gerai dan tapak niaga sampai ada yang kini tidak dikunjungi orang bukkanlah berarti SEDC telah berjaya dalam urusan memajukan Bumiputra? sampai bila kah lagi iaorang terus gagau tidak tentu pasal konon nak memajukan usahawan kita. Sampai ke tahun 2020 atau 2030 sama sama kita tunggu.

    ReplyDelete
  12. Petang semalam, pihak SEDC gagau atur tapak untuk bumiputra berniaga juadah berbuka puasa dibangunan SP. Hanya dimusim perayaan sahaja bumiputra diberi peluang niaga dalam SP. apakah hari hari biasa tidak bolihkah? kerana takut sidak sidak cayanun marah atau pun SP sudah dimonopoli olih sidah cayanun.? Beri peluang saperti ini belum bolih dikatakan telah menjayakan bumiputra.

    ReplyDelete
  13. Oleh kerana banyak berminat dengan Permasalaah Usahawan dengan SEDC harap Sebanaku sarawak buat article Adakah SEDC benar-benar nolong usahawan Bumiputera?

    ReplyDelete
  14. Dalam soal adakah SEDC benar benr nolong bumiputra adalah satu soal yang telah lama ditanya dan masih ditanya sampai kini dan akan datang. SEDC adalah satu Agensi kerajaan untuk nolong, dan benar juga, sampai mana pertolongan yang telah diberi itu? Dari tahun l980 dan sampai kini masih belum dijawab. Yang jadi masalah nya adalah kakitangan SEDC sendiri mareka ramai yang sekolah tinggi sijil mareka miliki panjang sampai 30 depa. sapatutnya mareka bolih nolong bumiputra sampai maju dan sampai sekarang sudah berapa orang ditolong dan sudah maju? berapatanya lah mareka yng rapat dengan SEDC saperti mareka dalam DUBS, sudah tentu tahu carita kejayaan yang dicapai pada masa ini.?

    ReplyDelete
  15. Bagus carita dan cadangan dari kawan kita yang minta diadakan article berkenaan SEDC. Diharap jangan salah artikan hal ini, SEDC diujudkan untuk nolong bumiputra, dan wajarlah kita kena tanya sampai kini sudah berapa ramai telah berjaya ditolong oleh SEDC? Kerana banyak sudah wang rakyat dibelanja dalam hal ini. Jika ramai berjaya mana mareka yang berjaya.
    berita kejayaan hanya indah kata dari rupa, baru baru ini Dato Pengurusi SEDC pada majlis beri anak kunci gerai baru Kubah Ria, beliau nasihatkan jangan sewakan tapak niaga kpd orang dan yang beri sewa adalah mareka yang tidak mahu berniaga dan cuma handak dapat untung dari sewa tapak kpd mareka yang benar benar nak berniaga. Saperti contoh di gerai BGS ada orang diberi tetapi tidak jalankan perniagaan tetapi beri kpd orang lain untuk buat perniagaan. Saperti Kedai Gunting kkeduanya disewa kpd orang sedangkan penyewa asal ambil berish upan dari tukang gunting. Wakil SEDC tahu hal ini tetapi sanggup berdiam demikian juga ada tapak niaga dieri kpd satu keluarga sampai 4-5 tapak, kononnya orang ini ada saudaranya bertugas dipej SEDC. Minta Dato Pengurusi buat siasat hal ini.?

    ReplyDelete
  16. Tidak ramai tahu yang SEDC ada bina banyai ruang niaga untuk disewa dan dibeli terus saperti rumah kedai dan kilang diJln Bako Kuching. Keutamaan diberi kpd Bumiputra, tetapi berapa ramai bumiputra telah dapat sewa atau beli bangunan tersebut. Perlu dipersoalkan mengapa tidak ada pembeli dan penyewa kpd premis perniagaan ini sejal lama sudah.Dan apa pihak Pegawai yang terbabit buat selama ini terus diam duduok makan gaji buta sahaja.Pegawai pegawai berkenaan jika tiak bolih buat kerja baik berhenti sahaja dan beri peluang orang lain untuk buat kerja. Ada carita berkenaan ini kamik dengar dari saorang kawan yang beri tahu ada orang dari Bako nak sewa tidak lama dahulu, tetapi perangai para pegawai yang mengandalikan kerja tidak professanal dan bersikap hidung tinggi saolah semua itu harta datuk mareka dan orang datang yang berminat dilayan jangan tidak. Akhirnya semua tidak jadi dan tukar fikiran dan yang berminat kini sewa bangunan milik cina dipasar Sajingkat. Semua ini adalah gara gara sikap tidak perihatin para pegawai SEDC yang bolih dikatakan terdiri dari mareka yang malas bongkak dan cakap besar.

    ReplyDelete
  17. Berkenaan dengan SEDC, kami minta tolong Datu Pengurusi buat rombakan dan ator semua kakitangan pakerja SEDC dan berhentikan mareka yang malas dan ambil pegawai yang mahir dan bolih menolong dan seterusnya demi menjaga nama baik SEDC kenalah buat perubahan drastik secepatr munkin sebelum pilihan raya ini.

    ReplyDelete
  18. Mohon Datuk Pengurusi SEDC tolong ambil perhatian kpd Gerai BGS yang tidak berniaga disiang hari dandibuka dari jam 4-5 petang sampai malam. Sudah tentu ramai yang berniaga berhamperan bolih tumpang berniaga disibtu dari pagi sampai petang. Kami nampak Mmenara SEDC dari Gerai adalah cantik pandangannya tetapi apa guna jika gerai tutup tidak ada pelangan datang kunjung dan makan disiang hari?

    ReplyDelete
  19. hahaha-diversion?,sapa-sapa nok kelakar pasal SEDC ada gelanggang yang telah di sediakan, tok gelanggang lain tok tentang sidah, ataupun tok taktik diversion kah?hahaha-lucu benar kitak orang tok,kedak miak tadika,nok pebulak pun kacak-kacaklah sikit-tok antap gilak nok nukar tajuk-hahaha..

    ReplyDelete
  20. Asar senari????????

    ReplyDelete
  21. Apa crita Asar Senari. Crita lok mun ada apa-apa.jgn blurr macam ya.

    ReplyDelete