Monday, August 16, 2010

Is SEDC still helping the Bumiputeras?

Dear Sarawak Economic Development Corporation (SEDC) Chairman Datuk Talip Zulpilip,

Some of our readers have expressed their concerned on the role of SEDC in helping the Bumiputeras in business/economy.

We do hope that SEDC, under your chairmanship, could address the matter without delay.

The comments are as followed:-

(a) Anonymous said...
Baru baru ini banyak aktivity galakkan perniagaan terutama oleh pihak SEDC saperti program di Kpg Sg Bedil dan tebingan Sungei. Jadi kamik suka tanya sidak SEDC berapa ramaikah telah usahawan berjaya dibentuk oleh sidaknya. Buat gerai dan tapak niaga sampai ada yang kini tidak dikunjungi orang bukkanlah berarti SEDC telah berjaya dalam urusan memajukan Bumiputra? sampai bila kah lagi iaorang terus gagau tidak tentu pasal konon nak memajukan usahawan kita. Sampai ke tahun 2020 atau 2030 sama sama kita tunggu.
August 12, 2010 11:09 AM

(b) Anonymous said...
Petang semalam, pihak SEDC gagau atur tapak untuk bumiputra berniaga juadah berbuka puasa dibangunan SP. Hanya dimusim perayaan sahaja bumiputra diberi peluang niaga dalam SP. apakah hari hari biasa tidak bolihkah? kerana takut sidak sidak ******* marah atau pun SP sudah dimonopoli olih sidak *******.? Beri peluang saperti ini belum bolih dikatakan telah menjayakan bumiputra.
August 12, 2010 11:14 AM

(c) Anonymous said...
Oleh kerana banyak berminat dengan Permasalaah Usahawan dengan SEDC harap Sebanaku sarawak buat article Adakah SEDC benar-benar nolong usahawan Bumiputera?
August 12, 2010 12:04 PM

(d) Anonymous said...
Dalam soal adakah SEDC benar benr nolong bumiputra adalah satu soal yang telah lama ditanya dan masih ditanya sampai kini dan akan datang. SEDC adalah satu Agensi kerajaan untuk nolong, dan benar juga, sampai mana pertolongan yang telah diberi itu? Dari tahun l980 dan sampai kini masih belum dijawab. Yang jadi masalah nya adalah kakitangan SEDC sendiri mareka ramai yang sekolah tinggi sijil mareka miliki panjang sampai 30 depa. sapatutnya mareka bolih nolong bumiputra sampai maju dan sampai sekarang sudah berapa orang ditolong dan sudah maju? Berapa tanya lah mareka yng rapat dengan SEDC saperti mareka dalam DUBS, sudah tentu tahu carita kejayaan yang dicapai pada masa ini.?
August 12, 2010 1:30 PM

(e) Anonymous said...
Bagus carita dan cadangan dari kawan kita yang minta diadakan article berkenaan SEDC. Diharap jangan salah artikan hal ini, SEDC diujudkan untuk nolong bumiputra, dan wajarlah kita kena tanya sampai kini sudah berapa ramai telah berjaya ditolong oleh SEDC? Kerana banyak sudah wang rakyat dibelanja dalam hal ini. Jika ramai berjaya mana mareka yang berjaya.

Berita kejayaan hanya indah kata dari rupa, baru baru ini Dato Pengurusi SEDC pada majlis beri anak kunci gerai baru Kubah Ria, beliau nasihatkan jangan sewakan tapak niaga kpd orang dan yang beri sewa adalah mareka yang tidak mahu berniaga dan cuma handak dapat untung dari sewa tapak kpd mareka yang benar benar nak berniaga. Saperti contoh di gerai BGS ada orang diberi tetapi tidak jalankan perniagaan tetapi beri kpd orang lain untuk buat perniagaan. Saperti Kedai Gunting kkeduanya disewa kpd orang sedangkan penyewa asal ambil berish upan dari tukang gunting. Wakil SEDC tahu hal ini tetapi sanggup berdiam demikian juga ada tapak niaga diberi kpd satu keluarga sampai 4-5 tapak, kononnya orang ini ada saudaranya bertugas dipej SEDC. Minta Dato Pengurusi buat siasat hal ini.?
August 12, 2010 1:42 PM

(f) Anonymous said...
Tidak ramai tahu yang SEDC ada bina banyai ruang niaga untuk disewa dan dibeli terus saperti rumah kedai dan kilang diJln Bako Kuching. Keutamaan diberi kpd Bumiputra, tetapi berapa ramai bumiputra telah dapat sewa atau beli bangunan tersebut. Perlu dipersoalkan mengapa tidak ada pembeli dan penyewa kpd premis perniagaan ini sejal lama sudah. Dan apa pihak Pegawai yang terbabit buat selama ini terus diam duduok makan gaji buta sahaja. Pegawai pegawai berkenaan jika tiak bolih buat kerja baik berhenti sahaja dan beri peluang orang lain untuk buat kerja. Ada carita berkenaan ini kamik dengar dari saorang kawan yang beri tahu ada orang dari Bako nak sewa tidak lama dahulu, tetapi perangai para pegawai yang mengandalikan kerja tidak professanal dan bersikap hidung tinggi saolah semua itu harta datuk mareka dan orang datang yang berminat dilayan jangan tidak. Akhirnya semua tidak jadi dan tukar fikiran dan yang berminat kini sewa bangunan milik cina dipasar Sajingkat. Semua ini adalah gara gara sikap tidak perihatin para pegawai SEDC yang bolih dikatakan terdiri dari mareka yang malas bongkak dan cakap besar.
August 12, 2010 1:55 PM

(f) Anonymous said...
Berkenaan dengan SEDC, kami minta tolong Datu Pengurusi buat rombakan dan ator semua kakitangan pakerja SEDC dan berhentikan mareka yang malas dan ambil pegawai yang mahir dan bolih menolong dan seterusnya demi menjaga nama baik SEDC kenalah buat perubahan drastik secepat munkin sebelum pilihan raya ini.
August 12, 2010 1:59 PM

(g) Anonymous said...
Mohon Datuk Pengurusi SEDC tolong ambil perhatian kpd Gerai BGS yang tidak berniaga disiang hari dan dibuka dari jam 4-5 petang sampai malam. Sudah tentu ramai yang berniaga berhamperan bolih tumpang berniaga disitu dari pagi sampai petang. Kami nampak Mmenara SEDC dari Gerai adalah cantik pandangannya tetapi apa guna jika gerai tutup tidak ada pelangan datang kunjung dan makan disiang hari?
August 12, 2010 2:23 PM

Thank you.

Sebanaku Sarawak

75 comments:

  1. suka dinytakan berkenaan dengan gerai BGS di kpg gersik, bahawa sapatutnya diguna sepanjang hari dari pagi jam 6.00 sampai kemalam barulah kena pada tempatnya dan bukanlah saperti apa yang dicaritakan oleh kawan kawan dan juga berkenaan bahan jualan perlu dimamsukkan jualan makanan dipgi hari saperti satey, mee kari, mee jawa dan lain lain yang diminati oleh orang orang kampung dan tengah hari juadah untuk mareka yang singah makan dan seterusnya ke Petng dan malam. Barulah tempat ini dikatakan kewasan perniagaan. dan jika saperti apa yang dikatakan hanyalah jadi tempat orang malipak sahaja. Disamping itu perlu diambil kira hal hal yang berlaku ditapak ini dan juga kaselesaan kpd para peniaga dan sapanjang tinjauan saya jelas dikewasan tapak ada banyak masallah yang perlu ditangani oleh pihak SEDC selaku pemilik tapak dan ruang tempat menyediakan makanan perlu dipersesuai dengan keadaan. Para pakerja hendaklah lah diberi latihan kabersihan disamping para pengusaha dan jelas sekali perkataan layan sendiri tidak beri selesaan kpd pelangan yang datang, pada masa ini mareka kena berjalan kelilingi kewasan jalan yang ada tetapi para penugsha adabaiknya mareka hantarkan makananan dan minuman yang dipinta oleh pelangan. Disini jelas lagi perkataan layuan sendiri itu telah tidak bermakna. Perkara yang perlu diperjelaskan bahawa para pengunjung tidak dibenar untuk menghisap rokok didalam kewasan ruang makan ini memmbawa kapada kewasan ini jadi kootor dengan abu abu rokok dan pootong pontong rokok yang menjadi kotor dan tukjang sapu pada esok harinya terpeksa kerja kuras untuk membersihkan semua kewasan ini. Jadi letakkan lah tanda notis larangan berokok dikewasan ini dan juga jualan rokok digerai juga tidak dibenarkan.

    ReplyDelete
  2. Pada hari Sabtu lepas ada upacara bahagi bubor lambok dikewasan kpg Sourabaya orang datang untuk menyiapkan bubor labih ramai dari mareka yang datang untuk mengambil bubor, memanglah ia satu atur cara yang untuk meramai, tetapi wakil rakyat tidak datang cuma wakil Dun kewasan yang ada. Apa wakil rakyat buat tidak nakdatang kemajlis anjuran PBB ? Munkin sebok diKL.

    ReplyDelete
  3. Baru baru ini kamik balik dari Miri, mendapatiramai peniaga Bumiputra berniaga di Miri. caritanya Sidak tok bernoiaga dilorong lorong pasar malam dan ditepi tepi parit. Sik adakah tempat centralise fi Miri untuk orang Bumi tok berniaga, sudah bertahun berniaga ditepi parit, lorong dan pasar malam, apa kah tidak ada kemamouan berniaga dalam pasar saperti pusat perniagaan atau tempat stratajik? Dari sebelum Malaysia, kini sudah hampir 60 tahun, orng kita mamsih mampu berniaga dipasar malam, gerai tamu dan dilorong belakang kedai komersial, adakah ini hasil kamerdekaan yang KITA TOK semua perjuangkan? Lihat dahulu orang KITA perjuang kamerdekaan dan mahu Malaysia, banyak sidak sidaknya yang sangaup melawan tidak mahu Malaysia, pada hari ini sidaknya kaya raya, dan kaum bumiputra tertinggal dan terpingir kena tinggal saperti reba dalam sungei. INI KAH NEKMIAT KAMERDEKAAN YANG ORANG KITA MAHU/ DAN SAMPAI BILAKAH LAGI ORANG KITA TERUS BAGINI. Sudah banyak kampong kini jadi pasar rata rata yng dudok dipasar adalah sidak sidak pendatang yang majoritinya pendatang yang pernah melawan Anti Malaysia. Kini slogan Satu Malaysia, sidaknya jugalah yang besr suaranya mahu Satu Malaysia, apa kah nak sidahnya nak lagi? Samapai diSibu sidahnya ya nak nukar nama bandar Sibu. Sidahnya tinggal dinegeri tok sebagai rumah kedua sidahnya, dan bagio kita negeri tok adalah tempat tinggal tetap KITA, sik ada tempat lain, sidaknya ada tanah besar Cina, taiwan, dan Singapore. Kamik ucapkan terimakasih besar kpd Sdr Conselor hj Wan Hamid Idrus buat komen dalam akhbar negor sidah sidaknya agar jangan lupa yg Sibu juga okepunyaan orng tempatan Melayu/Iban dan Melanau. Oang orang besar patut ambil kira orang orang tempatan dalam buat apa juga ubahan dalam negeri ini. Jangan main hantam sahaja, salah salah nati lihat apa jadi dinegara Vietnam sampai sidaknya lari pakai bot dan hal ini juga pernah berlaku di Indonesai sidak sidaknya kena ikut tutur kata bahasa tempatan dan nama tempatan sik bolih pakai nama asal sidaknya, dan pernah juga dalam tahun 1950 di negara Burma kini Miyanmar sidak sidaknya yang udah jadi jenarasi kedua dan ketiga kena halau keluar, dan di Siam, kena pakai nama tempatan dan sik bolih pakai nama asal sidak. Jadi di Malaysia tok, bolih jadi akan berlaku jugalah jika sidak sidaknya terus nak menguasai kapentingan sidaknya dengan mengenepikan rakyat tempatan dalam apa juga bentuk perubahan yang sidaknya kehendaki.

    ReplyDelete
  4. Tidak lama dahulu, orang besr kita, yang berkedukkan dan Pengurusi SUPP kata, kejayaan negara ini adalah oleh sidaknya, kalau saorang besar Tim K.M. sanggup kata gitu, apa lagi sidak sidak yang bawahannya tentu berani kata itu dan ini. Apa yang sidaknya lakukan dijadikan kerjayaan negara, dan apa yang dikorban oleh orang orang asal negeri ini tidak dipeduikan. Contoh, Pasaer pasar dinegeri ini adalah bekass kewasan kampong kampong Melayu, saperti di Kuching, Kampung Padungan, kini Padungan, kini jadi China Town sidaknya, Kpg Nyabor Sibu jadi pasar sidaknya semua dudok berniaga dan semikian jugalah lain lain bandar Sarikei, Bintulu, Miri dan kewasan persisir. Sidaknya semua tinggal dibandar, dan orang tempatan asal kena pindah, dan terussnya pindah kerana pembangunan. Sampai bilakah sistem pembngunan ini berterusan dan orang orang kita terus pindah dan mengapa tidak orang melayu pindah balik ke kpg Padungan dan demikian juga orang Melayu Pindah balik ke Kpg Nybor dan Kpg dagang di Bintulu, barau lah adil, tukar bertukar sesakli sidaknya tinggal di bandar, dan tukar menukr orang orang KITA bertukar tinggal dibandar barulah betul, sama sama adil dan sama sama bahagia. Tok ndak, sidaknya trunggu orang orang KITA layap dan sanggup sidaknya kata yang sidaknya pun tok pun tok dan lain lain. Sidak sik ingat sidaknya adalah orang yang datang ikut cakap cina sidaknya "Teng Nang" Hara harap orang KITA tidak terus layap dan berhati hati dalam malihat kpd corak pembangunan yang diamalkan.

    ReplyDelete
  5. Sdr YB Abd Karem, zaman tok orang kita perlu lihat kpd keadaan dan lagi dan irama yang dimainkan orang. Berkenaan parti SUPP, pedduli apa ia berjaya nak ambil balik kursi kursi yang kini dalam tangan pembangkang, dan mareka tok, SUPP adalah parti yang pernah sik mahu Malaysia dahulu, sidaknya adalah Komunis, dan coba Sdr YB lihat kpd sejarah tahun l960han yang banyak buruh orang dan polis kita adalah sidak tok yang sik mahu Malaysia. Sdr YB juga pernah mareka katakan tidak lama dahulu berkenaan komen Sdr, biarkan sahaja sidak sidak tok nya nak mampus biar sidaknya mampus, pedduli apa nak komen dan nak nolong sidaknya ya. Sidaknya samalah saperti pepatah, udah beri pada mahu betis, udah dapat betis mahu lain, sidaknya adalah jenis yang tidak bolih dibantu sidahnya adalah jenis yang mahukan kuasa walau apa pun. Sejarah dunia telah jelas menunjukkan keadaan sidaknya tok, kini coba lihat di negara asal sidak, macam macam bala bincana berlaku dan mudah mudahan KITA sitok dalam selamat. Amim.

    ReplyDelete
  6. Bukan nak berkata ya atau tidak..akan tetapi nampaklah sikap orang kita sendiri (bumuputera). Nak kaya, kaya seorang / konco2nya ajak. Sidak ca lain persatuan ka/kesatuan ka yang mereka asas nang nolong bala bangsa sidak empu. Yang kita bumi apa ada. Bercakap macam guruh..cerah sikit hari hilang pun..pun berlaku(10001) kali sama ajak! Jadilah pengemis di tanah tumpah darah sendiri, jadilah menang sorak sendiri telanjang & kampung tergadai. Dari Lawas>>>>>>Belaga all the same!

    ReplyDelete
  7. Sidak Mapim tok kini gagau dan macam macam carita dan komennya sidak tok. Siapa sebenar sidak tok dan tiba tiba ada nama Mapin dan pihak mana yang melantik sidak tok jadi jurucakap siapa sabenarnya? Jabatan mana atau pihak mana yng memilih sidak tok? ada carita nyakatakan ketua Mapim sedang cari publisiti konon nak kena lantik jadi calon pilihanraya akan datang, mungkin ada orang nak melantik nya jadi calon?

    ReplyDelete
  8. Sdr Y.B. Karem, kita berpolitik politik jua dan jangan lupa dengan sejarah orng orng kita dan jangan biarkan terus sidak sidak yang nyokong 1 Malaysia membabibutak, tetapi dengan ajenda tertentu sampai asal usul negeri tok diketepikan dan komen ikut rasa nyaman mulut sidaknya aja. Coba Y.B. ingat satu masa dahulu sidak nya tok, apa bila kekosongan timbul dalam MBKS, kata sidaknya Pengurusi MBKS adalah sidaknya pun tradisanally katanya, orng lain sik bolih. Sampai sidaknya pun sik mahu jawatan dan tinggalkosong jawatan sampai diisi oleh orang buka dari parti sidaknya? Juga diMBP ada percakaran timbul dengan orng Bidayuh minta jawatan Pengurusi MBP, sidaknya masih juga terus mempertahankan jawatan itu sampai ia orng kata sidak Bidayuh udah ada jawatan Mmenteri Pusat cukuplah, dan Pengurusi MBP jangan dikacau biar Kami dalam SUPP mengisikan kekosongan, kata iaorng. Akhnya pihak Kabinet kononya bersetuju untuk beri isi orang SUPP dari sidaknya jadi Pengurusi. sampai bilakah atoran Tradisi ini dimonopoli sidaknya, apa salah apa bila timbul satu atu kekosongan biarlah yang No.2 dinaik untuk menarajui jawatan yang kosong itu. Coba kita lihat dalam MBKS tedah Amin yang jadi Timbalan berbrapa tahun terus jadi timbalan, adakah ia tidak berkebolihan? Demikian jua Sdr Hassim yang terus jadi No.2 diMBP sampai kini jadi Timbalan, dan terus juga ditimbalan sampai sekarng, adakah Hassim sik berkebolihan atau sik berpengelaman? Sampai bilakah keadaan saperti ini diteruskan, adakah ini dikatakan sejar dengan 1 Malaysia?

    ReplyDelete
  9. Salam hari Puasa kpd YB Datuk Dr Wan Junaidi, wakilrakyat bagi Santubong, yang jua timbalan Yangdipertua Dewan Rakyat. Cukup tinggi kursinya di KL. Sejak akhir tok, Y.B jarang melawat kampong kampong dikesasan Purta Jaya, dan cobalah Y.B Datuk menziarah sambil solat dan berbuka puasa dikampong. Magrip disatu surau dan Isha disuarau lain dan Terawih dilain surau, sudah tentu ini akan membawa siratul raheem antara Y.B Datuk dan para pengundi di kewaan Putra Jaya. Cobalah buat program sademikian. Salam Hormat dari Kamik.

    ReplyDelete
  10. Sidk Mapim tok adalah Chairmannya bekas Pengurusi PIBG dari Sek Encik Boyong, kemudian tiba tiba bertukar nama jadi Mapim, ialah ingat saya, pasal cari publisiti, bolih juga ia ada angan angan nak jadi YB dulu ia pernah lawan dikewaan Samarahan lawan Ketua Menteri, ada jua undinya sampai tidak hilang Deposit. Coba coba kali ini siapa tahu nasib dan tuah ayam nampak dikaki dan tuah sidak tok nampak didahinya.

    ReplyDelete
  11. KiniMapim dipimpi olih saorang ketua yang berkuasa segala gala jawata dalam Mapim. Pengurusi dia, Setiausaha dia, Bendahari dia dan lain lain AJK diajuga. Dulu ia buat lawatan ke Astana dan bawa 1-2 orang AJK dan TYT pun terima sahaja. Orang tua ya sik tahu apa apa. Ikut keadaan semasa sahaja.

    ReplyDelete
  12. Salam Puasa,
    Nak madah sikit tok bagi pihak yg suka hantam SEDC.
    Sik semua pegawainya teruk. Yg teruknya keadaan.
    Cuba lihat ne syarikat2 yang bagus yg sekarang buat duit? Semuanya dah di sanglau oleh Tok Uban.
    Cuma syarikat yg hidup segan mati sik mauk ajak masih dlm SEDC.
    Masa dolok SEDC NAMPAK BEST sebab lakonan Dato Pendi dgn Tok Uban.
    Masa ya semua nok kata Pendi ok spa dapat lawan, TS Bujang, Hamid Bugo semua tolak tepi.
    Yalah soalan pokoknya. Tapi masa tok pegawai yg ada di tinggal dgn perkasam ajak.
    Mesti lah semangat rendah.

    Dalam masa yg sama juga kamek tauk ada segelintir budak budak graduan ITM (IKAN TERUBOK MASIN) nak minta loan 2000 ajak kat SEDC SAMPEI ARI TOK sik ada berita.
    Akhirnya hutang dgn towkay ikan dan bila sik dapat mayar jadi pekerja di gerai ikan d Satok nya.
    Bila usul tokdi mbak kat YB ada diantara mereka madah ya perkara kecik.
    jadi lebih teruk lah situasi ya.

    Cuba juak lihat Permata Carpark masa tok?
    Mun pergi sia macam di Newton Circle Singapore.
    SEDC nama ajak tapi hakikatnya Ne bumiputra? Yang masih struggle masa tok ialah waris Pk Junaidi Seafood.Sampei satay stall pun org lain. Ne PEMANTAUAN?

    RENUNG2 KAN DI BULAN PUASA TOK.

    ReplyDelete
  13. Tujuan untuk menyuarakan kisah masam manis didalam SEDC untuk teguran dan bukan mencerca mana mana pihak. oleh kerana keadaan masa kini dimana orang berlumba untuk maju dan peranan SEDC patut juga ikut berlumba memajukan kaum Bumiputra, dan jangan ala kadar papatah melepas batok ditangga. Kini banyak carita kita dengar sampai ada orang MCA kata sekat DEB dan Bumiputra tidak harus diberi peluang, kata ia orang, yang menjawab hal ini Menteri Rais Yatim dan kermarin ada YB Dr Datuk Wan Junaidi juga mengelaur pendapat Timbalan Speakernya dalam ia melawat Kpg Tebuan. Beliau minta semua orang Melayu bersatu sana bersatu sini bersatu dan tidak habis habis bersatu untuk terus berdiri dibelakang Kerajaan dan mareka mareka YB YB semua dapat dipilih semula. Kpd YB Datuk Dr Wan Junaidi, selama tok semua orang Melayu memang bersatu dan dengan itulah kesemua YB YB kita kekal dalam Kerajaan, walau pun satengah YB YB kurang ambil berat hal rakyat dan kewaan, ada juga yang tidak nak melawat kewaan tetapi buat laporan ada melawat kpd YAB PM, jadi mareka ini bukan sahaja ambil ringan hal kewasan tetapi sanggu buat bula kpd PM.Maka itu lah pada minggu lepas ada jemputan untuk YB Datu Dr Wan Junaidi untuk melawat ke kpg kpg Seb Hilir dan bersama pendudok bersunkei buka puasa, dan solat disurau dan berberterawih. Tetapi YB sebok dan tempat lain. Apa bolih buat dan orang kpg Seb Hilir kena tunggu sanpai bilakah bulan jatuh keriba? Sama sama lah kita tunggukan.

    ReplyDelete
  14. Lihatlah apa bila ada buat komen atas sikap SEDC dan kakitangan SEDC ada orang salah anggapan dan salah terima. Coba kita lihat kpd Tuan pengurus besarnya, pegawai kanan bahgian untuk menolong sidak bumi semuanya yang bergaji udah jua besar dan pangkat besar dan bukan mudah untuk di jumpa, ia orang sama juga saperti susah nak jumpa Menteri? Ini termasuk Menteri Muda yang juga Pengurusi SEDC, kata sidak di Bintulu, susah sangat nak jumpa munkin datuk talib takut apa bila jumpa nati orang minta duit raya kerana ini musim nya.Dan pihak Datu Talip difahamkan bahawa beliau tidak berminat untuk jawap mana mana teguran dalam blog ini kerana bukan standard katnya kpd kawan kawan yang pernah jumpanya baru baru ini. Sungguh kecewa kpd kita beliau bersikap demikian dan ini diikuti orang orang bawahannya.? Kalau benar apa dikata, sudah tentu rakan rakan di Vaee kenalah fikir dua tiga kali sebelum kepusat mengundi kelak. Kalau ikut perasaan saya, saya akan tetap berkeuali dalam hal ini kerana beri undi pun tidak bolih ubah kehidupan orang Vaee, dan dengan itu saya tetap tidak turun mengundi pada hari mengundi nanti. Tidak lama lagi hari raya akan menjelang tiba, sama sama lah kita lihat nanti.

    ReplyDelete
  15. pihak SEDC selalu besar besrkan berita diatas kejayaannya buat Gerai dan premis perniagaan disana sini. Tetapi tidak pernah ia carita kan yang wang manakah dibelanjakan? Wang Kerajaan Sarawak atau wang yang dibantu dari KL dan kini Putrajaya? Saperti binaan di Kubah Ria adalah wang dari Putrajaya, tidak pernah kita dengar yang wang dibelanjakan itu datang dari Kerajaan Negeri Sarawak? Mana perginya wang itu? dan bagi projek untuk bina Bumiputra dan premis perniagaan pa nak disebok sangat, wang yang datang dari Putrajaya samemangnya untuk Bumiputra, dan SEDC adalah sebagai wakil Kerajaan untuk melaksanakannya, Apa bila buat publisiti, saolah lah wang itu dari kocek SEDC dan Pegawainya and Co Limited.

    ReplyDelete
  16. Komen berkenaan dengan industri Burong Walet, atau sarang burong adalah satu industri yang membawa pulangan besar, dan kini atas galakkan dan seminar dikewasan luar bandar saperti Pusa, Bungin dan Spauh mendapat galakkan dan ramai orng Melayu terbabait mengusaha industri ini. Satu carita yang perlu diambil ehtibar dalah dengan adanya usaha kerjasama dan berberapa usaha sama telah dimenteri dan ada baik dan buruk telah berlaku. Ada saorang pengalak datang menumui orng kampong dan buat perjanjian usaha sama tetaoi dalam surat yang berbahasa English dibuat melalui Peguam, telah mengakibatkan pemilik tanah hilang miliknya kpd saorang pengalak dan sampai tukar milik tanah di Perjabat Tanah Betong. Orang Melayu yang tidak tahu kandongan perjanjian telah menurunkan tanda tangan pindah milik hal tanah telah mengakibatkan perkara ini. Pada permulaannya berberapa Guru sekolah tempatan memulakan kerja usaha sama dengan pemilik tanah satempat dan mendirikan rumah rumah untuk memelihara burong. Dengan pulangan besr yang diceritakan telah membawa kepada ramai penyertaan dan tidak lama yang lalu saorang yang mengkordinasikan kursus ia saorang Cina Muslim telah buat surat pindah milik yng sebenarnya adalah usahaha sama surat yang ddiseddiakan melalui Peguam di Kuchig. Setelah pemilik tanah sedar diatas kandungan surat tersebut ia telah tidak jadi berkongsi dalam perniagaan memilihara sarang burung.Walau pun issue ini tidak berapa serius, tetapi orang yang sanggup mengambil kesempatan diatas kedaefan para pemilik tanah diluar bandar untuk mendapatkan tanah tanah dengan cara menipu pemilik tanah yang sedang berleluasa sekarang dan keadaan akan membawa kpd kerugian besarkpd orang orang Melayu yang sanggup diperalatkan oleh mareka yang sanggup mengambil kesempatan diatas kekurngan dan kedaefan para pendudok kampung.

    ReplyDelete
  17. Dahulu dalan tahunl970han pernah berlaku banyakorang mengambil kesempatan diatas peluang pembangunan disakitar kewasan Sajingkat, diKuching, dimna ramai orang Melayu punya tanah NCR . Nerberapa orng taukei atau wakil taukei telah sanggup beli tanah tanah NCR walau pun belum ada OT dan masing masing pemilik tanah dibayar wang tunai pendahuluan dan bakinya dengan cek cek Hock Hua Bank bhd katika itu. Ramai pendudok dari kpg Bintawa Kuching yang punya tanah disakitar Jln Bako smpai diSajingkat telah hilang hak milik mareka apa bila surat tanah dikeluarkan oleh pihak L&S dan cekcek HHB yang dibyar oleh taukei telah ditanah "Stop PYMENT" dan ini telah mengakibatkan orang orang Kampong hilang tanah tanahmareka. Hal ini banyak jadi carita sahaja kerana orng orang Melayu yang ramai daeff dan banyak kekurngan dan sanggup diputar belit oleh para talibarut dan kaki kaki agen jual tanah yang berpusat di Open Air Market,Kuching. semua itu jadi kenangan liar kpd ramai khasnya para pendudok disakitar Bandar Kuching.

    ReplyDelete
  18. Saudra, pasal jual beli tanah NCR itu adalah terlibat ramai orang orang Cina yang Muallaf katika itu, Cina Muslim adajuga yang menjadi Bumiputra melaui kelulusan dari Pejabat Daerah. Ramai yang lulus kerana ada berberapa Tua Kampong bersubahat dan sanggup ambil orang orang Cina jadi anak angkat mareka. Kisah ini pernah berlaku di Kampong Kudei, Kuching, Tua Kampong ini kini talah menjadi arwah dan ada juga berberapa Tua kampong yang sanggup jadi Tali Barut Cina saperti di Santubong, dan Sajingkat, kini telah pun jadi Arwah. Tidak pajng Umur.
    Yang menjadi tanda tanyak mengapa para pegawai Jabatan Tanah dan Ukur dan Jabatan Jabatan D.O sanggup melakukan kerja kerja sokongan terhadap tindakan yang mengakibatkan kehilangan tanah tanah milik orang orang Melayu. Sudah tentu berlaku banyak tanah tanah milik saudara Iban dan bidayuh yang caritanya ditutup sahaja.

    ReplyDelete
  19. Berita dari Bintulu berkenaan kedudokkan wakil wakil rakyat terutamanya Datuk Talib adalah mendukacitakan. Kerana orang kanannya yang disokog dan dibelainya selama tok sudah sampai mengenepikan ramai kawan dan rakan lama dlm parti kini bersokongkol dengan orang orang PKR. apa maknanya ini. Datuk Talib perlu lihat kpd kawan lama yang disingkir akibat dari laporan yang tidak ditapis dan pandangan ramai dari pemuda diambil ringan, kini apa jadi orang yang dibela dan disokong akan digunakan oleh PKR untuk melawan diri sendiri. Pilihan raya ADUN tidak lama lagi, persiapan semua pihak berjalan rapi, dan datuk Talib jangan lalai dan kena balik kepangkal jalan dan atur mana yang tidak betul dan baiki apa juga yang tersingkir dan sama sama balik semula untuk terus menarajui kapimpinan untuk semua orang VAEE demi bangsadan Agama.

    ReplyDelete
  20. Mohon kerjasama dari pihak Pejabat Pelancongan negeri untuk beri kursus dalam bidang Homestay dibahagian Bintulu, dan ujudkan rangkaian Homestay disemua Daerah demi manmpong ramainya para pelawat yang berkunjung ke Bintulu dan bahagian ulu serta kewasan Tatau. Kita berpoliti poltik juga dan untuk memajukan bangsa VAEE jangan dilupa dengan kemajuan yang melanda negeri ini, sudah tentu akan membawa rahmat kpd orang orang kita dan VAEE terutamanya. Diharap YB Menteri Muda dapat buat program dalam hal ini dan dibuat sebelum pilihan raya akan datang..

    ReplyDelete
  21. Cadangan minta YB Datuk Talib, selaku Mmenteri Muda Pelancongan dapat buat program mengadakan pertandingan besar besaran Pamancingan Ikan tarap nasinal bertempat di Bintulu dalam masa terdekat. Ramai pamancing bersetuju untuk mengambil bhagian jika dibuat dengan besar besaran terutamanya anjuran dari pihak YB terutamanya Datuk Talib. Ini adalah masanya dengan musim ikan banyak dikewasan perairan dikewasan laut Bintulu/Balingian.

    ReplyDelete
  22. Puasa udah l5 hari lalu dan sik lama lagi Hari Raya, ramai buka perniagaan diPasar Ramadan, dan ramai jua ditepi jalan depan rumah orang dan mariahlah suasana orang KITA yang berniaga, semuanya nak cari wang untuk raya. Tahun tok ramai akan jadi kaya kerana perniagaan sidaknya juga berjaya dan berrayalah sidaknya dengan besr besaran. Itu lah matalamat kita semua, termasuk pihak SEDC yang jadi teraju utama beri galakkan kaum kerabat kita untuk terus maju dalam bidang ekonomi.Dalam Sarawak Pelaza sahaja ada berberapa gerai diberi peluang olih SEDC untuk orang KITA berniaga, mungkin bersewa atau pun free dari sewa. Jika free sudah tentu lumayan, dan kesemuanya orang akan jadi kaya. Dan mareka yang di Kuching water front patut diberi peluang buka pasar Ramadan, orang ramai lalu lalang disitu. mungin Pengurusinya Datuk Zul. belum buka minda nya coba lah dalam sahari dua tok, ia akan terlaksana.Datuk Zul. kini sebok kerana Bossnya Oehin Seri temenggong bru balik dari luar negara, dan buat program untuk perayaan raya dan juga Hari Merdeka, dan sampai nak juma sidak adik kakak di Vaee pun sik ada masa katanya, kasihan, ya. Beliau jaga SEDC dan kini ditambah dengan jawatan Menteri Muda, bertambah juga kerja nya. Ya YB Datuk Zul. mengapa tidak buat program untuk buka peluang sidak di Vaee buka projek Home Stay? Tolong lah YB.

    ReplyDelete
  23. Mengapa pihak SEDC tidk mahu ambil berat terhadap para pembuat kek lapis yang beroperasi dikewasan Pkg gersik surabaya. Patut mareka ini diberi bantuan dan sokongan untuk mareka ini terus maju sampai ke Global Market. tetapi Tidak, SEDC kata ia menolong, tetapi mareka yng mana ia tolog? Nanti menungu sanak saudara kakitngan SEDC baru nak nolong, saperti Perusahaan Sambal Laksa orang SEDC kahwin pihak pengeluar laksa dan buat publisiti. Atau tunggu Haji Jamal buka industri kek lapis dan juga Sulaiman buka kelang kek lapis? Tunggulah sampai mareka orng diri beri bantuan bear besaran. Saperti saorng Pegawai dalam SEDC membantu adek beradeknya untuk dapat gerai di Boyan dan Gersik. YB Abd Rahman juga tidak kurang,ambil peluang untuk orang beliau dan orang YB juga terbabit dalam pasar Tani Fama, dikuasi pembahagian tapaknya oleh beradik YB. Apa sudah jadi sampai yang kicik YB rebutkan, dan apa pula yang besar saperti projek perumahan.?Jika inilah sikap YB, tidak lah ada peluang untuk jadi calon dimasa akan datng. Biar orang lain kena ganti.Atau diganti kpd orang lain.

    ReplyDelete
  24. Pasal orang baru oraglama tidak jadi soal aalkan ada buat bantuan saksama dan adil, ini tidak kecil besar tiak kira sapu semua, dan nanti terheret heret sampai tidak terdaya, baru tahu. Dunia sekarang tidak kira adil atau tidak, asal dapat dan lain belakang kira, maka rakyat hari ini kenalah berfikir sedemikian juga.

    ReplyDelete
  25. Pasal gerai baru di Kubah Ria. Dolok bila pecah tanah pihak SEDC kata sewa gerai sik mahal, sekitar RM250 - RM300sebulan ajak.Nak tolong bumiputera. Tapi apabila dah siap tok, cuba kitak tanya dengan sidak yang berniaga di sia. Lain pula sewanya dengan sewa yang mahal disekitar RM350 - RM450/RM700 sebulan.Maacam ney nak nolong bumiputera. macam nak bunoh orang jak. Cuba fikir sikit, mun nak nulong orang sewanya mesti munasabah dengan keadaan adakah di sia kuat laku ka sik. Jangan fikir macam ney nak ngambil balit modal molah gerai baru ajak. Nak nama nulong tok sik perlu fikir keuntungan gilak. Harap YB Datuk Pengerusi atau pihak SEDC fikir semula demi untuk kebaikan bersama terutamanya kaum bumiputera.

    ReplyDelete
  26. Sdr Wan lis, beri tahu yang pihak SEDC dapat peruntukkan besar untuk menjana projek pembaikkan kewasn water front, dan lain lain projek pelancongan dibawah SEDC, ini adalah berita baik untuk semua termasuk paeniaga peniaga dikewasan Gerai Gerai dibawah jagaan SEDC. Diucapkan tahniah atas usaha sdr Wan Lis. Nampak Wan Lis sahaja yang kuat kerja dalam SEDC. Patut jadi GM.

    ReplyDelete
  27. Datang lah Pok, apa bila nampak yang baik, Wan lis dapat nama dan apa sidak lain tidak buat kerja kah? Dr Sulaiman Mr. 10% apa ia buat, sudah tentu dengan kerjasama semua lah SEDC dapat peruntukkan. Buka usaha satu orang sahaja, dan Tenggoklah Tuan Hj Jamal dan lain lain Bos dan jngan main handam dan saorang dapat pujian. Ini lah rupa dunia Kita.

    ReplyDelete
  28. Apa berita dari Vaee, Oo sakai, cari dari Bintulu terus tidak memuakan, dan baru baru ini YB Dr Rundi ada nambak dalam surat khabar, dan jangan Dr selalu kaitkan orang lain, lihat lihatlah keadaan Vaee, terus maju dan kpd orang orang Vaee patut diambil perhatian, dan jangan kpg tergadai dan kita orang menang sorak.

    ReplyDelete
  29. Ada terbentuk satu pertubuhan bagi ANAK VAEE di Bintulu, dan pertubuhan saperti ini telah banyak dibuat olih anak anak vaee saperti Talib Othman dan lain lain. Pertubuhan adalah baik untuk menaik kan bangsa Vaee, dan berharap akan terus berjuang demi untuk orang Vaee dan jangan angat angat tahi ayam kata orang. Memang banyak dapat diperjuang dengan pertubuhan bagimenjaga martabat orang Vaee, saperti masalah dengan BDA terhadap kemudahan dikampong kampong, saperti tanah tanah adat orang Vaeee, Tanah tanah dikewasan SG Selazan yang pernah diterokai oleh berpuluh orang vaee, dan juga tanah tanah dikewasan Pelan, yang diberi kpd Cina Komunis untuk bercucuk tanam, dan mengapa orang Vaee tidak dapat tanah dikewasan ini? Tanah Perkuburan Kemunting perlu diperbesar luasnya yang makin terhimpit dan baru baru ini pembangunan kampong Sinong - Kpg Baru perlu menjamin orang orang vaee mendapat habuan dan faedahnya. Dengan pembangunan meluas di Bintulu, orang Vaee lah yng perlu diutamakan, dan lihatlah kebanyakkan yang mengaut keuntungan adalah orang luar dan penghijrah dari Sibu terutamanya. Anak anak Vaee perlu bangun dari tidur "Lu malas anai, biar mapu tulang dan lu mapu mata, dan para wakil rakyat kita belum bolih dipercaya sangat, kerana mareka sebok dengan kerja masing mamsing, dan ingat semua VAEE adalah untuk orang orang VAEE.

    ReplyDelete
  30. Adalah satu pegorbanan bear bagi memperjuang demi bangsa dan masrayakat terutamanya di Vaee Segan. Bukan mudah untuk terus berjuang dizaman sekarang semuanya wang, tempa wang kita tidak bolih kemana mana, naik bot perlu wang, naik bus perlu wang, dan tempa wang tidak bolih jadi, Basikok pun perlu wang.
    Selamat berjuang kpd anak Vaee.

    ReplyDelete
  31. ibaq lal selau yak!!!!!

    ReplyDelete
  32. Baru baru ini telah diadakan stu perhimpunan besar dari masyarakat kumpulan Dakwah bertempat di Bintulu dihadiri dari serata seluruh negeri Sarawak dan Sabah. Lokasinya Bintulu adalah satu Rahmat kpd orang orang Vaee dandiharap dimasa akan datang perhimpunan saperti ini dapat dihadiri labih ramai lagi, dan Kumpulan Dakwah dari Sasimananjung Malaysia juga patut hadir.

    ReplyDelete
  33. YB Dato Dr Wan Junaidi terus tidak nampak dikewasan BGS sampai hari ini sudah 4 Likor dan minggu baru Raya, dan YB Dato cuma ada datang ke Kpg Panglima Seman dan tidak singah di Boyan,gersik dan Sourabaya. Ini nampak jelas bhawa YB labih suka ketempat lain dari kewasannya sendiri.
    Olih itu kamik semua kenalah kaji semula sokongan kami kpd YB Datuk Wan Junaidi dan kita berjumpa kelak dimusim Pilihan Raya Parlimen nanti. Juga kami akan hantar surat menarangankan diatas ketidak hadirnya YB dikewasan BGS dimasa masa tertentu untuk pengetahwan YAB PM. Rakan rakan dalam BGS sedang buat surat laporan berkenaan untuk dihantar terus kpd YAB PM melalui setiausaha sulitnya dan diposkan sebelum hari raya ini.
    Samoga hal ini mmendapat perhatian YAB PM.

    ReplyDelete
  34. Vaee terus maju tetapi orng orang vaee, apa jadi, Kampong tergadai menang sorak, Dari Kpg Sinong sampai Jembatan Kpg Baru, tanah tanah Kpg hampir semuanya telah tegadai dengan orang yang berduit, sik lama lagi pembangunan akan melanda kewasan ini, dan adalah satu kerat selau vaee dapat pempasan, dan yng lain puteh mata, kerana sudah jual segala galanya dan wang pun habis dibelanja. salah siapa semua ini. Selau YB YB puas pesan berhati hati jangan terlepas peluang nanti diambil orang?Siapa orangnya dan oleh kerana sama sama mahu senang dan berlagak kaya, saperti apa kawan kata semuanya perlu wang dan tempa wang tidak dapat kemana mana. Ayam lepas, tangan bau tahi ayam. Ini lah akibatnya.Mahu ikut orang puteh kononnya vaee sudah maju ya, yang maju adalah para pendatang dari Sibu. Miri. Orang tempatan masih ikut keadaan lama juga.

    ReplyDelete
  35. Ulun Vaee ramai merau keseluruh kewasan Sarawak, dan mareka ramai di Miri dan Kuching. Tetapi ramai kaum Cina berhijrah ke vaee dan jumlah mareka kini lebih ramai dari orang Vaee sendiri. Tidak hairalah jika ia berterusan pada 2020 nanti jumlah pendudok terbesar adalah kaum Cina. Kini di Vaee sudah ada saorang YB Cina dari BN dan satu dari pembangkang.Demikian lah akan juga terjadi kpd dua wakil Dun Jepak dan Kemena bolih jatuh kpd Cina jika tidak diteliti dan diperbaiki keadaan orang orang Vaee dan Iban. Sebelum nansi jadi bubur biarlah semua pihak sama sama renong perkara ini dengan baik.

    ReplyDelete
  36. Berkaitan dengan YB Datuk Wan Junaidi, tiaklah kami utarakan yang buruk, tetapi sebagai wakil rakyat kami perlulah beliau ambil berat berkenaan lawatan ke Kpg Kpg didlam kewasan BGS, kerana pengundinya rmai dalam kewasan ini. Jika beliau terus ambil kira sebok, semua orang sebok tidak henti henti, YAB Ketua Menteri sebok besar, tetapi beliau dapat meluang masa dan melawat kawan kawannya dikewasan BGS dan juga dikewasan Demak baru, ialah masing masing punya pendirian, biarlah terpulang kpd para penyukong untuk membuat keputusan lanjut dimasa yang sesuai nanti.

    ReplyDelete
  37. Ooi Kitak orang dalam kewasan BGS, buat carita biarlah betol, dan jangan sebarangan. Pasal Gerai tempat orang jual di Kpg Boyan dan Gersik adalah usaha sidak SEDC bukannya dari usaha YB Datuk Wan Junaidi. YB Datuk Wan tidak pernah hadir dalam majlis picah tanah, dan majlis perasmian kedua Gerai tempoh hari dan harap lah carita itu biar lah betul, dan jangan buat ikut nyaman mulut bercakap, ini dikatakan oleh saorang Pegawai SEDC dalam lawatannya baru baruini ke Kpg Boyan, Lawatan Hari Raya kerumah keluarganya baru baru ini.
    Kini semuanya sudah selasai, Bulan Puasa pun udah lalu, Raya juga lalu dan tunggu apa program yang akan dibawa olih para pembesar dari kewasan ini nanti. Dan ada carita dari kewaan Gerai Kpg Gersik, ia kini telah pun jadi sarang sidak sidak main Holo, dan main judi Trop, biarlah Pegawsai SEDC sendiri datang untuk buat tinjauan lanjut dan tidakan untuk menyelamatkan kewasan ini dapat dikunjung olih orang ramai untuk mejamu makan dan minum, bukan untuk berjudi dan main Hollo.

    ReplyDelete
  38. Tibul lagi sidak Mapin, kali tok, nyokong PM dalam perkara projek susu kpd sekolah sekolah. Patut juga apa yang baik disokong dan yang tidak baik kena teliti dan ambil berat. tetapi sidak Mapin dari mana sidaknya tok datang, adakah dipilih atau dilantik oleh pihak Sekolah dan Kementerian? Dari mana kita nak tahu. Disebelah simananjung sik ada badan saperti tok, maka ialah kita ingin tahu. Tolong mana man pihak yang tahu beri penjelaan.

    ReplyDelete
  39. Dalam news Borneo Post, ada berita bergambar sama sama YB Datuk Talib dan bekas Tim.nya dahulu Hj Awang, shukurlah sidaknya dapat balik dan berbaik baik dan berkerjasama demi kemajuan Vaee. YB Datuk perlu berhati hati dengan keadaan semasa ini dan pihak lawan akan mengambil kesempatan dalam keadaan dimana pembangunan melanda Vaee dan ada nanti orang mengambil kesempatan dalam keadaan dimana ramai akan bermuka muka untuk mendapat sokongan dan kedudokkan masing masing. Dan jangan lupa musang berbulu ayam.

    ReplyDelete
  40. Baru baru ini ada suara mamtang dari saorang Ketua kaum Cina dalam perkara kaum Cina jangan terus menyuara diatas yang mareka dipingir, dan shabas kpd beliau, orang ini adalah saorang sejati bangsa dan punya jauh pandangan demi meneruskan perjuangan bersama dalam negeri Sarawak, tidak saperti berberapa ketua dalam parti SUPP masing masing nak menuul tetapi tidak mendapat sambutan dari kaumnya sendiri. Datang Datuk Lily Young yang mahu dipertingkatkan daya usaha untuk memajukan mesyarakat didalam bandar yang mundur, sedangkan bilangan yang mundur dalam memsyarakat Cina adalah kecil berbanding dengan mesyarakat peri bumi? Apa sabenar yang diperjuangkan oleh Datul Lily? Kebanyakkan ketua dalam SUPP ramai yang desparate, dan takut katinggalan dalam arus pembanggunana yang melanda masa kini, kerana mareka yang besar telah mengkaut banyak dan tidak meninggalakn untuk orng kecil? Siapa patut dipersalahkan, adalah kektua mareka sendiri.Bukan orang lain, saolah olah orng lain yang mengakibatkannya.Ada sampai nak tukar naka Bandar Sibu konon, mareka ini semua masih mimpi dan tidur dan terus tidur, sahingga apa bile keputusan pilihan raya kecil lepa di Sibu?

    ReplyDelete
  41. Baru baru ini ada kawan datang dari Lundu, beri tahu yang Gerai binaan pihak SEDC diSematan tidak mendapat sambutan orang dan terletak didalam keadaan tersuruk dan tiak terserlah lokasinya. Patutlah para peniaga disitu ramai tutup kedai dan akibat tidak ada kemajuan perniagaan. Kata mareka adabaik Gerai dibina ditapak antara jambatan dan jalan lama di LUNDU untuk mareka berniaga. Gerai di Sematan akan jadi gajah puteh tidak dikunjung orang. Pihak Berkuasa patut teliti perkara ini.

    ReplyDelete
  42. Kamik dari kewasan BGS ingin memaklumkan pihak yang jadi jago kpd YB Datuk Dr Wan Junaidi bahawa, sebelum YB dipilih dikewasan Santubong, dulo, beliau pernah dikewasan Btg Lupar, patut ia disitu, tetapi tiba tiba datang kekewasan Santubung dan sudah tentu lah kamik orang orang dalam kewasan Santubung, terus undinya kkerana ia adalah calun BN , jika ia calun dirinya sendiri belum tentu ia kena pilih, jadi sekrang udah kena pilih dan jadi YB dan dilantik jadi Tim Speaker Dewan Rakyat memanglah padan dengan pemandinya dan ini bukan bermakna orang dikewasan BGS tidak bolih menghubunginya atau menjemput,atau pun menegurnya, mantang mantang ia kini udah besar pangkat sik bolih dikata, sik bolih ditegur dan sik bolih dipersoal, sungguh kecewa kami yang mengundinya dulu, dan harap harap pada masa akan datang kami kena fikir dua kali dan unkin juga lain lain rakan kami dalam membuat pemilihan selanjutnya. Menang pilihanraya bukan hak diri dan harta pusaka sesaorang, lagi menang lagi jadi bertanggong jawap kpd orng diwakili. Jangan saperti PM British yang lalu ikut telujuk kawan konon, dalam perkara perangdi Irag, tetapi setelah mendapat tahu kemudian ia kena cerca dan akhirnya undur, dan kami harap YB kamik tidak akan jadi bagini. Samoga ia selamat dan terus berjaya.

    ReplyDelete
  43. dalam kewasan BGS, dolok, dlm tahun 6ohan, Datuk Ajibah Abol, kemudian, Datuk Habsah Harun dan kemudian Datuk Embuk Sharifah Mordiahdan kekmudian udah Embuk undur beri laluan kpd anaknya yang jadi wakil dikewaan Semariang, dan kewasan Pantai Damai diberi kpd Dr A.Rahman Junaidi.Carita dari tahun 60han sampai kinik tetap ada tidak dilupa oleh ramai orang dalam BGS atau kewasan Sebrang Hilir, gitu jugalah bagi kewasan Parlimen, Dari arwah Hj Awag Wal,Arwah Dr Sulaiman, kemudian Datuk Rohani dan Rohani tukar ke Btg Lupar, dan wakil Btg Lupar pula dilantik kewasan Santubong. Dan bukan calang calang orang Datuk, kemudian, Dr pula, Tim Speaker Dewan Rakyat, dan Presiden Persatuan Pekas Polis Sarawak dan orang kuat Scout Sarawak dan mancam macam lah ragam sampai kehari tok, semua ada jasa dalam kewasan tok, bukan saoang aja. Pada pilihan akan datang belum tahu lagi siapa yang akan dilantik atau ditukar oleh pihak atasan parti, sama samalah kita lihat orang yang terpilih nanti akan buat program program baru untuk memjukan lagi kewasan Seb Hilir dan banyak lain lah. Ini lah carita warna warni politik satempat, tidak macam sidak disebrang dikuasai oleh bilangan besr oleh orang mendaang, dan berparti sekejap, BN, sekijab Pembangkang dan berbalik baliklah kerja sidaknya saorangkata ini dan saorang kata itu seterusnya. Itu lah politik katakan.
    Masa deapan belum tahu apa jadi disebrang Hilir keadaan ikut program YB YB yang akan datang. Samoga kamik orang dapat YB yang baik perihatim dan rakyat dapat hidup selesa dan selamat sepanjang zaman.

    ReplyDelete
  44. Ada calun baru dilantik berdiri dalam kewasan Santubong, dan tidak lain dan tidak bukan ialah Datuk sri dan oleh kerana ia ada lah anak tempatan bekas Tim Menteri persekutuan akan pindah kewasan dari Muara Tuang. Kami menyambutnya dengan tangan terbuka, dan akan bawa banyak perubahan baru nanti. Insa Allah.

    ReplyDelete
  45. Kamik orang Kpg BGS mempelawa orang ramai datang dan berbelanja dikewasan gerai dan rehat sesama keluarga/rakan dan kawan pada petang hari. Banyak barang jualan yang menyelerakan dijual, dan jika ada apa apa kurang tolong beri tahu dan tegur untuk menambah baiklagi jenis makanan dan jugaminuman seta layanan para pelayan. Kami ucapkan terimakaksih diatas sokongan anda semua.

    ReplyDelete
  46. Terimakasih kami ucapkan kpd Penghulu kamik dikgp Boyan, diatas kelulusan projek ubah suai tempat jualan Ikan Masin diperkarangan Pangkalan Tambang. Ini adalah baik dan orang lalu lalalng dari luar negara dan pelancong satiap hari lihat tempat jualan ikam masin telah berubah corak dan rata rata orang merasa shukur diatas siapnya projek ini. Inilah satu satu contoh dimana ekonomi pendudok kampong telah pun maningkat dan benarbenar ikut hasrat para pemimpin kita, dan sik payah tunggu sampai 2030, kini sudah pun ada ramai bergelar jutawan dikewasan BGS, saperti restoren malam, kek lapis dan banyak lagi. semua ini adalah berkat sidak YB YB yang terus berusaha keras membawa projek untuk dilaksanakan dengan segera. Bagitulah kerja YB YB. Jangan cakap hal luar dan lupa hal hal tempat kewasan sendiri.

    ReplyDelete
  47. Berkenaan gerai jual ikan masin di Pangkalan Boyan, siapa beri kuasa, beri kebenaran, Oak Hj Obek sik beri benar buat gerai dan tempa kebenaran siapa berani mendirikannya? Hal ini perlu diperjelas, dan satahu kami Pak Penghulu Kassim, dipertanggong jawab melalui orangnya gerai ini dilulus dan dibina.Sapatutnya cara nya yang kita bicara kini, bukan sebaliknya, dan jika tidak dibenar, maka siapa benar, dan kini sudah dibina dan diniagakan. Jika demikian lah keaaanya, ramai lagi lah orang bina ikut hati sesuka mamsing masing, paptutlah Hj Wan Idrus terus pacak Bangsalnya dihadapan rumahnya sampai kehari ini tidak dibuka buka. Dan tapak berberapa tapak makan dekat rumah Supian di Kpg Boyan terus terpacak dan berterusan sampai kehari ini.? Tidak ada orang lihat kpd keadaan Sungei kecil Boyan dimana semua sisa buangan kkedai makan dihumbankan dan sampai berberapa buah kelapa bekas minuman dihumban keSg Boyan, dan keadaan kini tidak diambil berat oleh sesiapa pun. Pihak Lembaga Sungei, DBKU, Jbt L&S, terus tutup mata atau udah buta mata mareka sampai tidak bolih lihat kpd keadaan yang bererusan berleluasa di Kpg Boyan. Mungkinkah besar pangaruh En Supain bin Ayup yang punya Sdrnya dalam SEDC yang mempengaruh untuk ia berterusan bersikap mamharajalela dengan pondok perniagaanya di Kpg Boyan.? Berniaga tempa lesen satu kesalahan, dan labih lagi jual barang makanan yang perlu mendapat kelulusan dari bahagian kasihatan DBKU? Dan kini ia buka Home Stay, dan sudah tentu tidak punya lesen yang sah, pihak Jab. Pelancongan perlu ambil berat hal ini.
    Sdr perlu thu yang Saudara En Supian dalam SEDC pernah kata mareka telah berketurunan berniaga dan berhak terus berniaga dan mendapat keistemiwaan mendapat banyak tapak niaga dalam gerai binaan SED. Demikian kata En Adenan bin Ayub saudara kpd En Supian bin Ayub yang mengusaha kedai makan Barok, dan Homestay, di Kpg Boyan. Ada satu lagi saudara mareka yang berniaga di Jalan Matang baru, bersebelahan dengan Rumah YB Datuk Daud Abd Rahman. Juga tidak berlesen, ini semua adalah kaidt mengait dengan saudaranya yang berkerja dalam SEDC.Siapa dipersalahkan dalam semua hal hal ini, ingin kita lihat dan dengar apa komen semuanya.

    ReplyDelete
  48. Apa perlu komen, biarlah pihak berkuasa yang mengatakan mareka berkuasa ambil tindakan selanjutnya dan dari membiarkan hal saperti akan mengundang malapetaka jika laulah terjadi pinyakit yang berjangkit barulah ramai pihak yang akan gagau.

    ReplyDelete
  49. En Adenan b. Ayub adalah saorang pegawai kanan dalam SEDC, dan kuasa nya besar dan ia bolih mengarah sidak dibawahnya termasuk Hj Sulaiman, Hj Jamal untuk buat pamereksaan.Jangan main main dengan Adenan.

    ReplyDelete
  50. Bermakna Adnan ya lebih berkuasa daripada sidak SPRM la..!! Agik ada rupanya sidak "above the law"

    ReplyDelete
  51. Bolih jadi benar si Adenan tok main dibelakang tabir dan bersendiwara pura pura sik tahu tetapi tahu segara segalanya. dan mungkin ia berkuasa dari sidak SPRM yang kebal dengan SEDCnya.

    ReplyDelete
  52. Kalau ikut kata Supain, baru baru tok, Abangnya Si Adenan boleh ganti datuk Pengurusi yang kini sudah pun naik pangkat jadi Menteri Muda, dan Apa slah jika Adenan dilantik ke jawatan Pengurusi, kata Adiknya Supain pada pertemuan kami dikekdai makannya baru baru ini.

    ReplyDelete
  53. Apa kurang di Kpg BGS semuanya ada, sidak berniaga gerai dan kedai udah dibina sik cukup banyak tempat niaga dibina dengan cara haram juga untuk berniaga, dan Gerai Binaan SEDC di Boyan dan Gersik tutup disiang hari dan buka berniaga pada malam hari sahaja. Mana sidak bernasib baik ada laku dan maju, dan mana sidak kurang nasib meroi dan sampai bayar sewa pun susah, ialah keadaan. Pihak SEDC perlu malihat kpd keadaan ini dan cari jalan supaya gerai gerai ini dapat diguna kpd mareka yang nak berniaga dari pagi sampai petang. Jangan biarkan ia terus tutup seharian dan orang datang ke Sebrang pada siang hari nampak sik bagus saolah olah sidak nya sik berniagan dan gerai gerai nampak terbangkalai aja. Apa salah mareka yang berniaga sik jauh dari kewasan Gerai dijemput berniaga dalam kewasan Gerai dan beri peluang kpd mareka dan menafaatkan gerai gerai dari terbiar kosong.Pihak SEDC kenalah perihatin terhadap projek ini dan jangan ambil lewa sahaja. dan jangan main lepas tangan. Ada didengar perkara ada berberapa gerai sampai kini belum ada sambungan Api dan air, dan yang ada hanya semantara sahaja. Dan sampai bilakah semantara ini berterusan? Udah juga sik berlesen berbrapa gerai kerana sik mampu bayar kata sidaknya, SEDC kenalah buat sesuatu agar mareka yang berniaga aman berniaga, dan ada berberapa gerai kena picah dan kahilangan berberapa barang dan juga hal ini SEDC kena ganti dan ambil berat sidak yang kena malang.

    ReplyDelete
  54. Oleh kerana gerai binaan SEDC di Kpg Boyan /Gersik stratijik lokasinya, apa kira bolih lah tapak berhamperan dengan tempat duduk diguna pakai sidak jual kueh lapis/ikan masin dan lain lain kueh mueh dan roti canai serta minuman kopi/teh. Inibolih dilakukan tempat ganggu sidak sidak yang udah punya gerai sewa dengan SEDC. Perkara ini perlu dibawa bincang + Pegawai SEDC dengan sidak yang berminat di Kampong, terutamanya sidak yang kini berniaga ditepi tepi Jalan.

    ReplyDelete
  55. Bolihkah pihak SEDC melulus kan permohonan mareka yang berminat untuk mengunakan tapak yang disebut dalam kewasan Gerai SEDC itu?

    ReplyDelete
  56. Apa kena semua gerai di Kpg Boyan/Gersik sik berniaga di pagi hari dan orang nak datang dan minum pagi makan kueh mueh sik dapat, semua muanya tutup apa jadi kitak orang tok. Jadi rata kamik terus ke sebrang dan minum dikedai kopi Cina, iaajak lah keadaan. Bila nak senang dengan berkeadaan demikian. Ada orang jual nasi lemak ditepi jalan Boyan, dibeli nak makan digerai hanya duduk ditempat duduk, tetapi sik ada air untuk diminum.Orang lain ditempat lain berlumba lomba berniaga cari rezki dan orang orang di Boyan/Gersik tidur pelok bantal sidaknya. Ada jawapan sidaknya berniaga dimalam hari kata saorang. Jual malam malam lah, tetapi mareka tidak salah jual dipagi hari mengapa tidak terfikir olek kitak orang. atau pun Sidak SEDC memang nyuruh kitak orang demikian kah? Paloi kita orang tok. Nee dapat maju dan sampai bila bila pun keadaan kitak orang macam tok ajalah. Udah jadi takdir.Tempat tok jadi tempat orang lepak saperti budak sekolah melepas gian dan geram, dan pernah tempat tok jadi tempat sidak minum arak dan bergumpol sidaknya berbaris baris dudok dikursi. Ialah jadi tempat tok kelak.

    ReplyDelete
  57. Semua pihak rata rata cakap pasal kemajuan, dan kemajuan sampai tahun 2030. Dulu orang kata l990. Kemudian marekakata 2020, akhirnya sidak ketua parentah kita kata 2030, kemajuan melanda negeri Sarawak. Da pendapatan perkapita orang sarawak maningkat berberapa kali ganda dari hati tok.
    Rata rata juga kamik dengar di kampung kampung kecurian barang berlaku, curi besi buruk, curi besi penutup parit berlaku dan curi wire teliphone berlaku, curi cable wire elitrik berlaku, adakah semua ini tandanya kita semua sudah maju atau pun nak maju atau udah maju. Minta pihak YB datuk paringgi Md Jabu beri jawapan diatas hal kemiskinan mamsih ujud dengan peratus yang tinggi diluar bandar dan dipingir bandar dan bandar raya kita. Adakah kita semua perlu nanam buah jarak atau pun buah kelapa sawit? Yang mana satu idaman kalbu, mintalah Datuk Kd Jabu beri penjelasan. Dimana adatanah kosong tidak orang yang punya bolih digunakan untuk memajukan rakyat kita rata yang miskin.Jangan ingat hal sidak Penan aja hal lain lain juga perlu dilihat.

    ReplyDelete
  58. Biasalah keadaan sahari ganti sehari siang malam dan tukar siang dan malam bagitulah keadaan kami di Boyan Gersik, sik barubah. Dan pihak SEDC juga tidak ambil tahu macam tidak pandang apa yang berlaku disana, kerana mareka tidak punya kapentingan peribadi, projek sudah siap orang sewa sudah masuk jualan telah mula, dan biarlah inilah cara pemikian pihak SEDC. Siapa hidup dan siapa mati biarkah tanggong sendiri.

    ReplyDelete
  59. Projek memanjangkan Kucing water front terus berjalan dan kerja disebelah waterfront nuju ke Hotel Margareta hampir siap dan timbul tanda tanya projek diselangarakan oleh SEDC, mengapa tidak ada saorang kontraktor Bumi yang diberi peluang kerja bina projek ini? dan rata rata semuanya Cina, apa kah kontraktor Bumi tidak punya pengalaman atau tidak mahir dalam kerja sabagini kah? Mana pergi kontraktor kontraktor Hj Mat Kawi, dan Hj Adenan atau lain lain yang berwibawa dan berpengalaman sudah tentu bolih buat kerja saakan tuang simen atau pun suply kayu untuk form works dan lain lain yang kecil, tetapi satiap hari kita lihat uang ramai Cina, dan bermakna SEDC membantu Kontraktor cina terus maju bagitulah, bukan? Sampai bilakah pihak SEDC dapat sedar diatas tanggong jawabnya untuk meningkatkan Bumiputra dalam bidang Kontrak dan lain lain perniagaan. Sama sama lah kita lihat nanti.

    ReplyDelete
  60. idak Kermarin ada carita dari s dalamidak anoynamos nyebut sidaknya sik suka Datuk YB Talib terus dalam SEDC, dan Anak Vaee, buat sokongan yang YB dikekalkan terus dalam SEDC. Carita macam
    dalam prograam sandiwara.
    Coba kitaa lihat sejak YB Datuk Talib ambil alih SEDC berapa ramai sidak di Kuching dapat untung dan ramai dapat niaga rata rata atas sokongan SEDC
    Dan dari later belakang tok, YB Talib udah jalankan kerjanya dengan betul dan baik. Dan sik perlu ditukar kanti. Kamik dan kerabat semua peniaga Gerai sokong terus YB Datuk Talib terus menarajui SEDC sampai kamik semua maqju.
    Memang ada orang yang sik suka YB Datuk Talib, kerana ia saorang dari orang vaee, dan sidak yang sik suka adalah dari sidak yang berfikiran simpit mahukan orang dari Kuching dudok dalam sedc. Mana bolih.

    ReplyDelete
  61. Terimakasih kpd Pengulu Mohd Kassim, atas teguran dan nasihat kpd mareka yang menyuarakan kedaan didalam kewasan gerai BGS, saya rasa hairan mengapa sekarang Penghulu mahu menyuara dan nasihat kpd orang yang terbabit berniaga, apa bila mareka tersebut ada kena mengena dengan keluarga YBYB, sapaptutnya pada masa pengambilan pemohon gerai dahulu patutnya Penghulu campor tangan, dan kini nasi sudah jadi bubur, Penghulu terus tidak nampak nampak katika itu dan juga apa bila jetti tambang di Kpg Boyan rosak dan hampir roboh, Penghulu tidak nampak nampak, akhirnya YB Dr dan KK Sourabaya Ulu datang buat pamereksaan, dan apa yang rosak diperbaiki. Inikah cara Penghulu buat kerja, kami rasa tidak puas hati terhadap Penghulu, dan kali ini pihak Berkuasa kena lah buat perubahan dan gantikan Penghulu dengan KK yang sanggup susah payah saperti KK Hj Suliman jadi Penghulu. Harap Tuan Residen Bah. Kuching ambil perhatian dan Penghulu Md Kasasim beri pencen sahaja.

    ReplyDelete
  62. Kami warga para apenyea ruang niaga SEDC di BGS ucapkan tahniah kpd Pengurus Besar Datuk Dr Hj Sulaiman diatas korniaan Datuk oleh TYT pada sempena hari jadi TYT tahun ini. Ini adalah satu kehormatan kpd SEDC dan kami yang tumpang menyewa juga tumpang terpiasnya diatas korniaaan itu. Samoga Datuk Dr terus menarajui dan cari jalan kpd mengurangkan sewa sewa kami dikewasan ini agar dapat dimampu dan tidak membebankan. Dan ramai dari kami belum mampu pemasangan elitrik dan air, minta Datuk Dr cari jalan perkara ini.Dan keadaan perniagaan dikewasan ini juga perlu diambil kira dan dinaik taraf supaya dapat menarik pelangan dan terus jadikan tapak niaga ini satu kewasan tarikkan ramai.

    ReplyDelete
  63. Berkenaan dengan pemintaan sidak yang berniaga tempa tempat kini numpang ditepi tepi jalan yang mohon untuk berniaga dalam kewasan gerai SEDC sampai sekarang tidak mendapat tindakan pihak berkuasa SEDC, macamlah perkara ini tidak sampai ketelinga para pegawsai SEDC.?Dan dengan adanya jualan yang berkenaan jika dibenar akan membawa satu tarikan kpd gerai gerai ini dimana pada pagi dan tengah harinya tertutup satiap hari akan menjana ramai pengunjung untuk makan dan minum, sik payah sidak tok berniagaa dimalam hari, biar sidak yang punya sewa gerai teruskan perniagaan dimalam hari saperti yang diminati mareka.Juga kami mintga pihak Penghulu Kassim ambil berat hal ini supaya sama turun padang, dan jangan tunggu sampai YB YB datang baru ia bertindak?

    ReplyDelete
  64. Sabar pihak SEDC. Biar tahan telinga, biar jujur dalam menolong bumiputera. Saya simpati dengan pihak SEDC, sidak orang naok komplen ya sik merasa...betul nak?

    ReplyDelete
  65. Keadaan dikewasan gerai dikewasan BGS tidak berubah, dan muka sidak pegawai SEDC terus sik nampak nampak, sebok sidak sik pandai habis habis. Dan semua masalah sidak gerai pun sik pandai habais, dan kpd siapa lagi kamik nak gadu, adakah perlu hal sakicik tok, kena bawa kpd YAB Ketua Menteri untuk ambil perhatian. Nanti tahun berganti tahun dan akhirnya sampai tahun 2030, masalah kamik orang sik juiga selasai, dan apa jadi kpd kamik orang dan akan terus ditinggal tertinggal terus dari arus kemajuan yang matalamatnya nak jadi kaya raya mungkin sik terjadi orang lain akan menekmatinya saperti para apegawai SDEDC lah katakan. Biarlah sidak jadi kaya, nan masanya lah tok, sampai sidaknya sik taakbir lagi embak kekayaan. Berjayalah kitak orang.Kami mita assidaka Jabatan Kasihatan negeri untuk melawat malihat kpd keadaan gerai dan kewasan sakitarkami diboyan gersik, tok.

    ReplyDelete
  66. UGUTAN Pengurusi SEDC kpd peniaga kecil adalah tidak menasabah dan perlu diteliti dan sebabnya mengapa mareka yang berniaga tidak dapat bayar sewa? dan tindakan drastik adalah tidak patut diambil kerana sebab kpd mareka yang tidak dapat bayar sewa adalah tidak ada business, laku pendapatan tidak cukup dan rata rata amerugikan. Maka SEDC perlu cari jalan untuk promosi kewasan perniagaan untuk meramaikan lagi pernioagaan yang terlibat. Dan jika ikut kata Pengurusi dan tindakan diambil, apa kata mareka bertindak balas dan dengan bayar semua sewa dan tidak mahu keluar. apa kata dan apa tindakan pihak SEDC, saperti rata rata gerai tutup tidak berniaga tetapi penyewa ada dan terus bayar sewa, apa tindakan yang bolih diambil;, dan lihat apa berlaku kpd Premis perniagaan di Sukma Ria, pihak DBKU tidak dapat ambil tindakan. Tapak perniagaan tidak ubah saperti padang jaraak padang terkukur. pergi tengok lah keadaan disana. Dan mahukah pihak SEDC menjaddikan tapak niagaanya dikewasan BGS dan Kubah Ria sama keadaan Apa kata dikewasan Sukma? Juga kita tidak lama lagi menghadapi pilihan DUN dan ramai yang berniaga adalah orang orang PBB, dan apa akan jadi jika mareka ini berkempen kpd sanak saudara agar jangan undi pihak BN dalam pilihan DUN nanti, biar lah kita sama sama putih mata, jika ini yang dimahukan oleh pihak SEDC ? Apa pendapat YB YB lain dalam kewasan berkenaan? Mahukah YB YB satempat menarima tempias diatas tindakan drastik pihak SEDC? Walau pun kedudokkan YB YB satempat selesa tetapi akibat jika kempen terhadap mareka dijalankan oleh orang PBB sendiri akan bawa kesannya juga. Jika tidak tuimbang, majority tetap akan berkurangan. Labeh labeh lagi keadaan masa kini dimana ramai pihak Pembangkang bergerak saperti lalat cari kudis, dan sudah tentu isssu yang ditimbul oleh SEDC jadi keutamaan. Kami berharaap YB Datuk Pewngurusi SEDC kena buat homework dan jangan terburu buru ikut kata kakitangannya yang senghaja mahu keadaan digeruhkan.

    ReplyDelete
  67. Salam,
    Apa-apa pun tahniah kepada SEDC kerana berjaya untuk menekan bumiputera dalam menjalankan urusan perniagaan. Bumiputera seharusnya menggunakan sebaik mungkin cabaran yang telah diberikan oleh pihak SEDC dengan meningkatkan mutu perniagaan masing2. Bukan seperti cukup makan. Kalau diperhatikan, bumiputera selalu mengambil keuntungan secara SEGERA/jangka pendek. Akibatnya jangka panjang perniagaan rugi kerana hilangnya kepercayaan terhadap pernigaan bumiputera. Selepas itu akan membuat alasan SEDC penyebab perniagaan merosot kerana kenaikan harga sewa. Ambillah peluang 30% yang telah dikhaskan kepada bumiputera melalui KONTRAK SOSIAL yang telah dimuktamadkan di dalam Perlembagaan. Janganlah menyalahkan orang lain di atas kesilapan diri sendiri. Harapan agar BUMIPUTEAR SEDAR akan kesilapan ini. "MELAYU MUDAH LUPA"..............
    Wasalam.

    ReplyDelete
  68. Nampak ramai mengeluh dan keluar kata kata kesat akibat sewa tinggi dan susah itu dan ini dikeluarkan. Ikut kami orang, buat gerai sendiri keluar wang sendiri bina tapak niaga dan sik ada kena sewa dan bayar api pake jenaretor dan sekali sekala sambung api dari jiran dengan bayar sagu hati 1-2 ringgit dan hari hari jual pagi petang sampai malam ramai pembeli datang beli ikan masin, kueh lapis dan gambir sarawak pakee ngerja sidaknya lah. Kamik orang sik susah payah, dan kami nasihatkan mareka yang mengeluh agar keluar dari mnyewa gerai SEDC dan buat gerai sendiri ditepi jalan, habis carita, sik ada siapa halang ikut orang lain termasuk kami orang, dan buat perniagaan sendiri. Berdikari dan rebut peluang terbuka luas masa ini di Kpg Boyan, Lembong Mas. Selamat Berjuang terus.

    ReplyDelete
  69. Bagus nasihat dan cadangan. Semoga berjaya......Jangan jual diri jak.

    ReplyDelete
  70. sibuborn said in"DUN Sitting (Day Two): Dr. Abdul Rahman querying about drainage system in Rampangi"

    kita cadang gan SEDC supaya molah banyak2 kedai dua tingkat macam di kampung bandung sibu dan jual gan orang bumi nisi SEDC penin gan sewa. pahla pun dapat nama pun bagus rakyat pun happy
    November 5, 2010 11:14 AM

    ReplyDelete
  71. Pak Sari. said in "DUN Sitting (Day Two): Dr. Abdul Rahman querying about drainage system in Rampangi"

    Benarkah sidak SEDC sik lagi nentukan urusan gerai dan tapak niaga, semuanya kini udah diserak kpd Satu kumpulan management, ikut kata kawan dari Bangunan Steamship, ngata sewa rata rata ditetap oleh sidak management, dan SEDC sik lagi ada kena mengena, kata sidaknya, demikian juga lah rata rata gerai sepanjang Kewasan tebingan Sungei semua ditetapk dan ditor oleh sidak management tok. Mungkin sidak toklah yang nentuikan had sewa lain lain saperti Srawak Plaza, Crown Plaze kinik tok Pasar Raya The giant udah tutup mungkin sik tahan sewa dan business sik bagus kata kawan dan kinik tok semua business dalam bandar Kuching merosot dan sik lagi bagus dan semuanya turun sampai ke 50% dari jualan tahun lepas. Adakah pihak SEDC sedar atau pun masih berhayal dan mimpi disiang hari, maklumlah Opis disebelah Sungei dan kena angin kepui kepui, dan semua nya mangantuk dan tertiduk sidaknya. Nee nak noilong, kata kawan dari Kubah Ria, munuh kata kawan tok. Sidak tok perlu kena jek elitrik baru sidaknya sedar dan apa tanggong jawab sidakanya kepada peniaga Bumi. Jek elitrik perlu dartang dari YAB Ketua Menteri Pehin sri, haraplah kena buat mamsuk dalam ucapan YAB untukjmenyedarkan SEDC dalam ucapan gulongan DUN nanti.
    November 4, 2010 1:01 PM

    ReplyDelete
  72. Pak Lah. said in "DUN Sitting (Day Two): Dr. Abdul Rahman querying about drainage system in Rampangi"

    Terimakasih Pak sari dengan penarngannya pasal sidak Management dalam hal nyewa dipiohak SEDC, saya baru ingat kembali hal tok adalah benar dan sidak dalam management tok adalah ratarata buat keputusan adalah Chya Nun semuanya sik ada orang orang kita, macam mana bolih jadi hal tok, sungguh hairan, nee sidak cerdik pandee dalam SEDC udah sik ada taring kah atau udah kena tunggukah atau kena tahi angau kah? Sik lah kita dapat tahu sidaknyatok.
    November 4, 2010 1:08 PM

    ReplyDelete
  73. Sdr Anonamus kata baik cabaran dari pihak SEDC kpd peniaga bumiputra? Apa cabaran, semuanya adalah bula belaka, menipu itu dikatakan mencabar, sampai bila kah sidak SEDC nak trerus menipu rakyat sarawak dan Bumiputra? Baru baru ini YAB Ketua Menteri kata adalah kerana adanya berberapa peniaga besar lah maka ekonomi sarawak dapat dimajukan, dan siapa mareka yang dikatakan peniaga yang besar dan berjaya itu? semuanya adalah kaum keluarga nya sendiri, maka itu lah kerana dapat peluang untuk maju dan menguasai ekonomi rakyat. Saperti dikatakan kumpulan kalurga nya, dana shemling, juga sidaknya ada bahagian, dan apa juga dikatakan perniagaan besar sidaknyalah adaa bahagian maka dengan itu, ssidakmnya lah digambarkan sebagai Bumiputra yang telaha berjaya. Maka itu lah sebabnya sering dipersoalkan orang, mengapa kaum kerabat sidaknya aja diberi peluang dan tidak lain, ini samalah saperti di indonesia dulu, semua peluang niaga dikuasai oleh kaum keluarga Pak Harto, demikian jugalah di philipina, dikuasai oleh kaum keluarga Marcos. Gitulah lah keadaannya di Sarawak dikuasai oleh kaum kerabat CMS. Sidak SEDC terlibat untuk nolong sidak kecil kecil, tetapi dipermainkan kerana yang kecil itu tidak termasuk kaum kerabat CMS. Sampai carita di Kuibah riarata mengeluh dari janji diputar belit oleh Pengurusinya yang kami kesal adalah mengapa pihak YB YB dalam kewasaan terbabit dan diBoyan Gersik, tidak bawa soal gerai dan sewa dalam mesyauarat DUN, adaalah YB YB dari kewasan ini tidak mahu kerana remeh dan berseddia menghadapi masa pilihan raya negeri nanti.?

    ReplyDelete
  74. Di kpg Boyan minggu ini akan diadakan satu majlkis besr besaran katamal Al Koraan anjuran pihak Maktab Bacaan di Kpg boyan. Seramai 60+ kanak kanak mengambil bahgian, Masing masing menyumbang belanja sampoai RM 300.- menyertai keranmaian ini yang akan dirasmi oleh YB, dan Nma YB belum lagi dapat jawapan? Munkin YB datuk Dr Wan Junaidi kerana kerabat sidaknya lah yang buat anjuran. Yang jadi ketua penyambut tetamu nanti ialah Penghulu Cikgu mohd Kassim. dan ada juga caritanya Penghulu tok nak ke Bintulu nak nikah disama dalam masa yang sama kata sidak kawsan kawannya. mana satu betul? Ada juga carita menyebut Penganjur akan dapat sponsor dari berberapa YB YB kita bagi menjayakan lagi acara ini. Samoga pihak pengajur dapat kajayaan dan kemudian pada masa akan datang anjuran nya nanati akan bertambah samapi ke 100 orng paserta, dan dapat banyak duit dan harap orang ramai akan hadir kemajlis ini nanti.

    ReplyDelete
  75. Berkenaan projek penanpatan banjir diGersik dan surabaya ulu, telah selasai dan kini semua kawasan terbabit menarima akibat semua saluran air terkandas dan bertakong sakeliling rumah dan dibawaha rumah sakitar dan hal ini telah dilapor kpd pihak kontraktor dan juga pihak JKKk, keadaan satempat ini telah menjadi tempat mpembiakan nyamok dan rata rata kewasan ini dipenuhi nya Sampai hari ini tidak ada satu pihak Berkuasa datang untuk membuat pamereksaan dan tindakan. Apa jadi jikalau lah tempat ini nanti jadi marebaknya pinyakit bawaan nyamok? Pihak Berkuasa juga akan sebok dan kerja keras membasmikannya. Juga YB kami tidak turun padang dan malihat hal ini. Kami minta pihak Pej. Ressiden Kuching untuk buat lawsatan segera ke Kpg Gersik dan Sourabaya ulu malihat keadaan ini dan ambil tindakan selanjutnya.Juga mohon pihak Jab.Kasihatan Sarawak buat lawatan ke kpg kami dengan segera.

    ReplyDelete