Wednesday, October 6, 2010

IKLAN ; Jemputlah Menjamu Selera di gerai-gerai Kampung BGS, Kuching




Pak Lah commented in "Is SEDC still helping the Bumiputeras?" on September 30, 2010 3:01 PM: 
Kamik orang Kpg BGS mempelawa orang ramai datang dan berbelanja dikewasan gerai dan rehat sesama keluarga/rakan dan kawan pada petang hari. 

Banyak barang jualan yang menyelerakan dijual, dan jika ada apa apa kurang tolong beri tahu dan tegur untuk menambah baik lagi jenis makanan dan juga minuman seta layanan para pelayan. 

Kami ucapkan terimakaksih diatas sokongan anda semua.

13 comments:

  1. Tahniah Pak Lah. Tempat Cantik dan banyak juadah yg nyaman2 lagi murah. Tak malu bawak saudara dari dekat maupun jauh.
    Tapi nasihatkan anak buah yg ada agar jaga maruah tempat kita.
    Ada pencopet & penyelok saku yg tunggu mangsa.
    Begitu juga kereta & motosikal yg parking. Janganlah dirosak atau diganggu.
    Umpama duri dalam daging. Kita berkerja keras, tapi mereka ini merosakkan segalanya.
    Hapuskan mereka ini yg memberi malu tempat kita.
    Semoga maju jaya tempat kita.

    ReplyDelete
  2. Wan Bakar commented in "Is SEDC still helping the Bumiputeras?" :

    Apa kena semua gerai di Kpg Boyan/Gersik sik berniaga di pagi hari dan orang nak datang dan minum pagi makan kueh mueh sik dapat, semua muanya tutup apa jadi kitak orang tok. Jadi rata kamik terus ke sebrang dan minum dikedai kopi Cina, iaajak lah keadaan. Bila nak senang dengan berkeadaan demikian. Ada orang jual nasi lemak ditepi jalan Boyan, dibeli nak makan digerai hanya duduk ditempat duduk, tetapi sik ada air untuk diminum.Orang lain ditempat lain berlumba lomba berniaga cari rezki dan orang orang di Boyan/Gersik tidur pelok bantal sidaknya. Ada jawapan sidaknya berniaga dimalam hari kata saorang. Jual malam malam lah, tetapi mareka tidak salah jual dipagi hari mengapa tidak terfikir olek kitak orang. atau pun Sidak SEDC memang nyuruh kitak orang demikian kah? Paloi kita orang tok. Nee dapat maju dan sampai bila bila pun keadaan kitak orang macam tok ajalah. Udah jadi takdir.Tempat tok jadi tempat orang lepak saperti budak sekolah melepas gian dan geram, dan pernah tempat tok jadi tempat sidak minum arak dan bergumpol sidaknya berbaris baris dudok dikursi. Ialah jadi tempat tok kelak.

    October 7, 2010 12:39 PM

    ReplyDelete
  3. Tempat berniaga dikewasan BGS lengkap segalagalanya dan kurang adalah sidak yang berniaga sik bersedia dan sik belajar masak an yang diminati orang. Kalau terus ikut salera masing masing, tidak ikut salera ramai sudah tentu jualannya tiak laku dan sik ada orang nak datang ketempat niaganya, dan inilah satu satu perkara yang perlu diambil kira baik SEDC mahu pun para penyewa gerai. Contohnya, pada pagi pagi hari ramai nak makan sate, mee rebusdan lain lain juadah berselera dipagi hari, tetapi satu pun gerai sik dibuka, dan siapa nak datang ketempat yang tertutup, baik terus naik tambang dan ke kedai kopi cina dan minum, apa aja yang disukai. Tolong lah sidak sidak yang nak berniaga cobalah ubah cara dan ubah perniagaan yang diminati ramai. Demikian juga gerai minuman buka juga dipagi hari, dan jika sik apa pakei minum, dari itu cari satu pendekatan dan cara yng baik dan jadikan kewaan tok terus maju dan dikunjungi ramai orang. Coba ingat sebelum masa gerai dibina dulu, berapa ramai gerai yang dibina sendiri masing masing ada berbagi jualan dikunjungi ramai termamsuk para pakerja jabatan datang dan makan minum digerai gerai. sapatutnya buatlah saperti yang sidah. Perlu berani lah kitak orang yang nak berniaga jangan ikut apa kata pegawai SEDC yang hanya bolih jual barang yang ditetapkan sahaja, apa guna jual yang ditetapkan saperti dalam syarat SEDc yang tidak bolih membawa pelangan ketapak gerai, biar tolak ketepi semua syarat dan buat apa yang diminati orang dan terus berniaga, dan orang ramai akan berkunjung ke gerai dan dapat makan minum apa yang diminati masing masing.Tengok contoh sidak yang jual ikan turubok masin ditepi pangkalan Boyan, tiap hari sidaknya buat ikan terubok mmasin dan habis semua dibeli orang yang lalu lalang disitu dan kini mareka buat gerai cukup cantik dan nampak teratur dan bersik. Cuma salahnya mareka bina tempat niaga sendiri, dan buat ikan dan basuh ditepi kewasan terus kedalam sungei itu sahaja. Yang lain perlu ikut teladan ini juga untuk terus maju, dan jika tidak laku orang tidak datang apa pakai bayar sewa dan bayar api air, jangan semua ikut aturan yang tidak membawa kemajuan.Jika orang jual air lambat biar yang gerai lain buka jual air juga, barulah ada saingan dan yang tidak buka akan sama sama ikut buka , dan hendaklah buat sesuatu oleh pihak penyewa sendiri, dan jangan ikut sidak yang ambil gerai dan beri sewa kpd orang lain, sama saperti Sdr Awg Hamid kkedai gunting, dan berberap lain perbuatan saperti ini ada menipu diri sendiri.

    ReplyDelete
  4. Tindakan perlu diambil terhadap mareka yang beri sewa tapak perniagaan kpd orang lain, ini adalkah satu kerja salah. Termmasuk yang tidak baik adalah kedai Komputer dijadikan tempat budak sekolah malepak dan hal ini patut diambil tindakan dan penyewa bertanggong jawab agar tidak ada murid murid sekolah datang malipak dalam waktu sekolah?, ikut carita orang pemilik komputer ini adalah adik beradik YB Dr Rahman Junaidi. sapatutnya hal ini tidak berlaku, tidak kira YB atau keluarga nya, jika ada kebaikkan tidak apa dan dalam hal ini pihak keluarga YB terlibat buka kedai komputer dan membawa kpd ramai murid sekolah datang melepak dan maim Komputer, dari itu harap juga YB Dr Rahman betulkan hal ini dan lain lain perkara tidak betul diperbetulkan. Harap sambil kita betulkan orang, kita betulkan kita sendiri dahulu. Saperti pepatah yang ada ditulis dekat surau surau adalah Sembahyanglah kamu sabelum kamu disembahyangkan. Dan mana mana sidak yang sik dapat teruskan berniaga pulangkan lah balik gerai gerai kpd pihak SEDC, dari dibeban sewa tiak terbayar. Dan tapak yng kosong nanti beri kpd mareka yang ada kemampuan dan kebolihan dan berniaga dari pagi sampai kemalam. Tidak bolih diberi kpd mareka berniaga dimalam hari sahaja.

    ReplyDelete
  5. Ali Kadir. Boyan.KG.October 8, 2010 at 3:37 PM

    Ramai salah tangkapa berkenaan projek binaan pihak SEDC dikewasan BGS, Kuching, semua projek itu dibina oleh SEDC dengan wang bantuan dari Kerjaan Pusat. Apa bila siap, gerai dibahagi mengikut pemilihan parti dan nasihat dari YB Dr Abd Rahman.
    Kini ramai penyewa menghadapi masalah oleh kerana tidak ada perniagaan, dan masuk tidak ada keluar banyak. Maka sampai bila mareka bolih bertahan? Dan aspek lain diperlihatkan, yang sewa adalah satu factor terbabit kpd para penyewa, maka dengan itu mengapakah pihan SEDC tidak bolih turunkan sewa gerai kpd kadar kemampuan penyewa? Dan jika terus tidak diambil kira hal ini akan membebankan semua penyewa dan sewa sewa akan jadi tergumpol dan payah untuk dibayar kemudian.Walau pun ada deposit dan lain lain, tetapi tujuan asal adalah untuk membantu peniaga yang terbabit dan bukan untuk memaksa mareka sedangkan projek ini adalah untuk membantu mareka yang susah, tetapi kini lain caritanya, dan adakah pihak SEDC mencari keuntungan dalam terus menjalankan kedudokkan sewa kpd peniaga peniaga.? Pehak SEDC perlu buat kira semula perkara ini dan jangan sampai ketelinga pihak Berkuasa di Putrajaya, nanti lain pula jadinya?
    Haraplah pihak SEDC peka dalam hal ini dan bawa bincang bersama penyewa dan lain lain yang berkaitan.

    ReplyDelete
  6. Pihak SEDC mencari keuntungan dengan mengenakan sewa kpd penyewa Bumiputra dan tidak malihat kpd kemampuan para peniaga. Rata rata soal tidak kemampuan ini jadi tajuk perbincangan dirata rata tempat kewasan dimana pihak SEDC bina bangunan dan gerai.

    ReplyDelete
  7. Bukan sahaja Agensi SEDC terlibat degan mengenakan sewa tinggi kpd peniaga lain lain Agensi negeri saperti LCDA, juga sama.minta pihak berkuasa lihat kpd perkara ketidak adilan ini dan bawa bincang. Jangan sampai pihak Parti Pembangkang bawa issue ini nanti baru semua yang terbabit kejar kengejar dan persalahkan orang.

    ReplyDelete
  8. ada kawan bergerai masa selangor bawah UMNO dicaj RM600.bila PR ambik alih, jak RM50 satu gerai.so kenapa ini boleh jadi.kong pun bok yong

    ReplyDelete
  9. Bageneipun, kenak org Kpg Boyan yg jadi org penting dlm SEDC sik dapat bantu org kampung nya sendiri. Org tok dah kaya raya. Ada rumah batu besar dekat Sukma. Kali org Kg Boyan kedirik pun sik mauk usaha lebih. Tepok dada tanya selera.

    ReplyDelete
  10. Bising2 kitak orang ya.. nanti aku sewa kat orang Indon baru padan muka kitak orang..!!

    ReplyDelete
  11. Benar, macam nea lagik nak tolong orang melayu.patut dipahat palak mereka tok dan lantak ke tebingan sungai sarawak.peluang terbuka luas diabaikan.mula berebut2 nakkan tempat niaga sampai orang lain sik ada peluang.sekarang apa dalam palak mereka pasti nak nyewa kpd pihak ke tiga. ini perlu diberi perhatian segera.dah hancur kawasan yg bagus macam ya.kotor.cukup sekali datang utk makan dan menyamu kawan dari jauh. apa lagi orang lain.lihat contoh saja di tengah bandar kuching, puluhan tahun cina ais kacang berniaga, sampai sekarang tak ada komplain kotor.inilah sikap kita orang melayu,sik belajar masak cara terbaik, sik jaga hati pelanggan(sombong) mana tidak air muka mereka mencuka mun mintak pertolongan, mengharap orang datang sorilah.kalau tidak segera dipantau sidak tok, macam gerai2 lain juga.eh mana sik nak geram bangsa tok.malaikat dari langitpun mun disuruh jaga orang bodo tok, pun give up!!!

    ReplyDelete
  12. SKATI JAK TAK URG

    ReplyDelete
  13. sukati ktk org jak nak nganok org berniaga d sia mcm ya...bukan suma penyewa sia mcm ya!!!!!!!!!!!...sebab2 org sia sik berjual siang hari kerna dah d coba bukak siang, xda org terus...2)dari dolok2 lagik dah tpt ya nang berjual dr ptg sampei mlm...3) xpernah nengar ada complaint moto kenak pecah/beg diragut.....4)sdra awg hamid ya nang ada bodo sikit, d berik kemudahan giya x d pakei!!!!!!!!!!!!ambik untung dr nyewa ngan org lain!!susah juak nak mdh dak sedc, berkali2 d pdh xda take action trus....5) kedai aik pun lembap..takut glak nak ambik pekerja!!!! time org ramei lalu x terkaber/terurus.......mun x mok berkedai, byk gik org lain pandei berniaga!!!!!!!!!!!!!sekadar niaga pakei ambik untung ajak!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete